Advertisements

Liburan singkat ke Malino


Bela-belain singgah di pinggir jalan karena MB mau foto !

Bela-belain singgah di pinggir jalan karena MB mau foto !

Akhirnya terwujud juga impian MB ke Malino, padahal sudah hampir satu tahun dia berdomisili di sini, dan salah satu daerah objek wisata yang sering ditunjukkan orang ternyata dia belum datangi. Jangan salahkan saya ya, dulu sudah sering planning kesana cuma tiba tiba cuaca kurang mendukung, musim hujan melanda dan jalanan kesana meliuk liuk dan berkelok kelok dan menanjak tinggi sangat berbahaya kalau licin jadi batal lah dan menunggu musim kemarau.

Setelah mendapat jatah tanggal merah yang begitu banyak bulan ini, dan kucarilah korban buat rame-rame kesana salah satu teman kantor yang memang pendatang juga ku ajak, ya kan harapannya ada yang bantu jadi sopir dan ada kakak seniorku yang imut ternyata tiba tiba bbm-an lagi ada di Makassar dan kuajak sekalian silaturrahmi yaaaa gayung bersambut ber empat kita berangkat akhirnya karena yang lain pada batal.

Terakhir ke Malino bagi saya tahun 2012 waktu itu acara kantor, ada semacam famgath wah seru deh, kita outbond di alam bebas yang ber hawa sejuk . Kalau ditanya sudah berapa kali ke Malino hmmmm mungkin jaman kuliah itu langganan tiap tahun karena acara kampus suka di adakan di Malino. Seru saja dingin…!! Hahaha kalau saya bilang dingin MB ngakak terpingkal pingkal karena tadi disana dia bilang hawa cuma sejuk gini dibilang dingin 😀 wkwkkwk apalagi katanya kalau ada yang pakai jaket tebal segala …………….lebih di ketawain si MB. Memang sih hawanya kayaknya 20 celcius deh paling dingin …ya siangnya 22 celc-24 celc kan sudah lumayan dibanding di kota Makassar puanass pool  36 celc kadang-kadang.

Nah balik ke topik perjalanan, Malino adalah salah satu wilayah kecamatan bernama Tinggi Moncong dengan ibukota nya Malino, salah satu kecamatana wilayah Kabupaten Gowa, kabupaten terdekat dari Makassar. Jarak Malino dari kota Makassar adalah 75 km atau sekitar 2,5 jam di tempuh perjalanan darat, untuk kontur jalan sendiri ya beberapa spot jelek biasalah karena daerah yang dilalui adalah lalu lintas pengangkut truk pasir dari bantaran sungai ya alhasil jalan beton setebal 1 meter pun bakalan rusak deh kalau di lalui truk raksasa tiap jam. Jadi kalau nyetir mesti kuat dan tangguh kayak saya. Kami berangkat jam 7 pagi aku jemput dua orang kawan  ditempat berbeda dan beli bekal nasi kuning buat sarapan disana. Jam 8 pas kami tancap gas kesana. Setelah melewati perjalanan berliku yang buat saya pusing dan berkejar-kejaran dengan supir truk raksasa sampai juga kami di Malino, langsung kami ke tempat yang di tuju, hutan pinus.

Niatnya mau makan jagung dan duduk – duduk menikmati hawa sejuk dan indahnya pemandangan dan suara serangga bersahutan dari kawasan pohon pinus yang menjulang tinggi. Usianya pasti dah ratusan tahun ekhh puluhan tahun deh. Terus ada kuda kuda ekh kuda asli namun memang ukuranya kecil, MB bilangnya kuda MUTAN !! ini kebanyakan nonton filem deh… memang kuda lokal kecil sekali, bapak bapak dan adik-adik menawarkan kuda mereka untuk ditunggangi dengan bayaran 10 ribu. Murah kok, nanti ada yang dampingi kok, tak dibiarkan  sendirian ntar kudanya lari hahahha. MB gak bisa naik karena kudanya bisa ringsek kasihan kudanya imut-imut begitu.

Mbak mbak berlarian ke mobil kita saat kita masuk ke taman wisata, kita bayar tiket Rp 3,000/orang  dan para penjaja tikar menawarkan tikarnya 10 ribu, tapi karena kami cuma ber empat dan ada tempat duduk yang kosong jadi kami memilih duduk duduk di kursi yang kosong  saja sembari makan nasi kuning bawaan kami. Sembari memandang langit luas, capek bawa kendaraan terbayarkan dengan kesejukan udara Malino yang masih sejuk seperti dulu kala.

Hilir mudik penjaja makanan datang menawari kami, mulai dari penjual anggrek, strawberry, jagung, pilihan favoritku ya jagung, episode makan selanjutnya jagung kuning. Lalu kita foto foto  donk ya, terus ada lagi penjaja tikar, mereka sewain tikar buat di gelar di tanah buat duduk dan makan, maklum kebanyakan yang datang kesini rombongan sekeluarga dari cucu sampai nenek dibawa segala dan pastinya mereka bawa bekal deh.

Dan setelah makan kita ngobrol sana sini dan makan jagung lalu sempat menggunakan toilet umum disitu, ihh seperti biasa dimana mana ya kalau ada objek wisata umum selalu saja toilet nya kumuh, padahal kita masuk ke taman ini kan bayar tadi, toilet ada dua, dan kotor, pintunya tak ada penngganjal buat nahan pintu, ihhhh saya aja gak jadi pipis dan tiba tiba di pot buat BAB ada warna kuning deh disitu tiap disiram heheh tetap aja nongol naik. Makanya MB tak pernah mau pakai toilet umum kalau kemana mana katanya paling aman di rumah. Hhahahah kalau kebelet gimana donk.

Terus kita naik ke bukit, tak tinggi amat sih di area itu juga ada arena main airsoft gun, cuma saya tak nanya per paketnya berapa, gimana mau main kalau kami cuma ber-empat, terus ada tempat flying fox juga, tingginya tak seberapa sih tapi lumayan banyak anak-anak mau main itu demi banci di foto saja. Bayarnya cuma 10 ribu sekali. Murah kan…!!

Di situ juga ada tempat perosotan dan ayun-ayunan, dan dari ketinggian pohon pinus suara serangga kayak mesin sangat jelas sekali. Berasa di hutan ya…. melihat langit biru dari sini sangat indah pokoknya. Sejuknya mengalahkan sejuknya AC. Sampai selesai solat dhuhur yang bisa dilakukan dekat taman ada masjid juga jadi sisa jalan kaki.Dipinggiran jalan hutan pinus banyak warung kopi berjejer kalau mau makan ikan dan makanan berat lainnya juga mereka menyediakan. Setelah solat di Masjid kami ke singgah ke pasarnya, banyak buah segar seperti avocado, markisa, dan sayur mayur dengan harga murah. Tante saya titip tanaman seledri dan tomat jadi deh kita borong. Lalu kami putuskan pulang.

Sejarah Malino ini sudah jadi tempat peristirahatan sejak jaman kompeni Belanda, sejak tahun 1927, sering digunakan sebagai tempat perundingan jaman dulu bahkan terakhir perundingan pada saat kerusuhan Poso melanda yang di inisiasi oleh pak JK waktu itu wakil presiden juga diadakan di Malino. sekarang sudah ramai villa dan penginapan, dan jadi objek wisata lokal, bahkan sudah ada hotel besar yang investasi di Malino.Namanya Malino Highland resort, di sekeliling resort ada hamparan perkebunan teh.Rencanya kan kawasan ini akan menjadi landmark wisata di Indonesia timur, kabarnya akan ada kebun binatang mini, arena sports hingga bungge jumping juga di siapkan, sampai fasilitas monorail dan restoran Jepang segala.  Tapi semua fasilitas ini belum siap beroperasi kok,  sudah  di buka  sih jika ada tamu mau foto-foto di lokasi mereka bisa masuk tapi mesti bayar. Satu orang Rp50,o00. Kalau mau nginap silahkan, tarifnya 1,75 juta semalam, sampai ada 7,5 juta semalam untuk presidential suite nya.Kapan-kapan mau lihat deh fasilitasnya apa saja. Makanya lain waktu kalau resortnya sudah ramai dan semua fasilitas komplit -saya bawa deh MB kesana lagi. Mau ikutan coba paralayang…..hahaha pasti asyikkk!!!

Nah lucunya, perjalanan pulang bukannya  serasa cepat malah kok jadi lama, karena di jalur kami penuh truk pengangkut pasir yang dari bantaran sungai. Akhhh melelahkan nyetirnya berkelok kelok, dan sebenarnya sore itu kami mau singgah makan ikan bakar di bendungan Bili-Bili namun gagal total  karena para penumpang saya malah ketiduran semua dan saya lupa belokan ke tempat makan ikan bakar ternama itu. Akhirnya kami sampai di Makassar jam 5 sore.

Sampai rumah badan remuk redam deh…………..but it’ was  fun at all!!

 

Belanja di pasar Malino, banyak sayur mayur :-)

Belanja di pasar Malino, banyak sayur mayur 🙂

Ini tadinya mau foto view kok MB muncul aje nih :-)

Ini tadinya mau foto view kok MB muncul aje nih 🙂

Kudanya imut imut :-)

 

Tempat start flying fox nya yang gubuk diatas pohon itu!

Tempat start flying fox nya yang gubuk diatas pohon itu!

Pintu gerbangnya ke Hutan Pinus#sorry buram!

Pintu gerbangnya ke Hutan Pinus#sorry buram!

View dari bukit

View dari bukit

Pasar tradisional buat belanja oleh-oleh

Pasar tradisional buat belanja oleh-oleh

Pinggiran Hutan Pinus banyak warung kopi

Pinggiran Hutan Pinus banyak warung kopi

Advertisements

Tagged: , , ,

21 thoughts on “Liburan singkat ke Malino

  1. Arman May 31, 2014 at 10:27 pm Reply

    ngebaca ini gua baru ngeh kalo kalian tinggal di makassar bukan di jakarta. hahaha. kirain di jakarta lho… 😀
    pantesan kemaren ini pas gua ngomong kokas, lu gak tau ya…. 😀

    • siti June 1, 2014 at 12:13 pm Reply

      hhahha makanya waktu sebut kokas aku juga bingung ini dimana maklum kami di bukan anak gaul ibukota he he

      • Arman June 1, 2014 at 6:13 pm

        hahaha iya.. maap ya… beneran gua kirain kalian di jakarta lho… 😛

  2. kayka June 2, 2014 at 8:06 pm Reply

    suhu2 sekitar 20-an gitu paling enak tuh sit buat jjl gak kepanasan 🙂

    salam
    /kayka

    • siti June 3, 2014 at 9:13 am Reply

      iya sejuk …sekali..coba dekat2 saya tiap hari kesini…

  3. Allisa Yustica Krones June 3, 2014 at 8:10 am Reply

    Kangeeennn…ke Malino lagi..huhuhu..

    Btw, omaku tinggalnya di makassar lho 😀

    • siti June 3, 2014 at 9:14 am Reply

      oh yaa… di jalan mana ?

      • Allisa Yustica Krones June 3, 2014 at 10:09 am

        Di andi tonro 😀

  4. Rahmat_98 June 23, 2014 at 11:55 pm Reply

    Kalau tau gini dulu pas ke sulsel ane sempatin mampir…
    Gak nahan kalo liat hutan pinus, rasanya pengen gelar tenda aja 😀

    Salam kenal dari bumi Cikarang mbak…

    • siti June 24, 2014 at 12:39 am Reply

      salam kenal dari Bumi Makassar .. juga makasih sudah mampir ya… 🙂

  5. Anggi Lagorio (mamatariaccessories) June 26, 2014 at 3:09 pm Reply

    Salam kenal mbak Siti dari Genova.. Aduh baca ini jadi kangen Malino Makassar dan makanannya. ;p I spent my childhood there. SMP SMA disana jd Dulu trip dari sekolah ke Malino. Terus tiap minggu, suka makan jagung dan beli pisang kecil2 sama keluarga. Kangen ih balik makassar. 🙂 Yang paling dikangenin.sih makanan dan temen-temen disana 🙂

    • siti June 26, 2014 at 3:21 pm Reply

      salam kenal juga mbak anggi……….wah kapan terakhir disni ?

      • Anggi Lagorio (mamatariaccessories) June 26, 2014 at 3:22 pm

        Aku ninggalin makassar taun 2002 pas mau naik kelas 3 SMA hehehe lama yaah

      • siti June 26, 2014 at 3:25 pm

        wah sudah 12 tahun… skrg mulai macet…wah di Genoa ya.. sy suka bahasa italy tapi tak bisa dan saya suka nama 2 italy kok jadi ingat pizza ya… ahahaah ..

      • Anggi Lagorio (mamatariaccessories) June 26, 2014 at 3:30 pm

        Hwahahaha *sodorin pizza*

      • siti June 26, 2014 at 3:40 pm

        Italiano pasti ingat pizza n pasta..btw jersey bolaku dr kantor tadi bajunya Italy lohhhh biruuuuuuuuuuuu .. krn aku milih US or Italy ternyata gak ada USA ..rapopo Italy juga OK kok !

      • Anggi Lagorio (mamatariaccessories) June 26, 2014 at 3:57 pm

        Huwooooow kereeen. Sayang tim Azzurri kudu pulang abis digigit Suarez :p

      • siti June 27, 2014 at 12:49 am

        iya nih padahal nih ai aku pake bajunya ke kantor…

  6. Crossing Borders July 18, 2014 at 11:04 pm Reply

    Suhu berapapun di bawah 25’C pasti dianggap ‘dingin’ oleh kebanyakan orang daerah tropis (seperti saya misalnya)..hehehe..

    • siti July 19, 2014 at 7:02 am Reply

      pastinya saya aja anggap 24 udah dingin ahhahhaha

  7. […] Kalau saya pribadi sejak jaman kuliah sudah sangat sering ke Malino, paling sering jaman kuliah karena beragam acara semacam bakti social atau cari outbond kampus pasti selalu di Malino, sedangkan MB ini kali kedua diajak ke Malino, kisah pertama dia berwisata ke Malino bisa dibaca disin… […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

My Life

Intermittent Fasting & Ketogenic

franyfatmaningrum

frany WordPress.com site

Life is a Rollercoaster

My Blog, My Stories

Thekitten

Indonesian Story

rumah matahari

"sebab tiap kata adalah rumah doa, maka semoga hanya ruh kebaikan yang menjadi penghuninya."

Ailtje Ni Diomasaigh

Ramblings of an Indonesian Woman

American & Indonesian = US

All about Our Life, he is American & I am Indonesian

%d bloggers like this: