Advertisements

Cerita dari Amerika Part 1


Narsis terus !!!

Narsis terus !!!

Lanjut yukk cerita tentang negeri pam sam ini, dah gatal nih mau  curcol, ini lanjutan dari postingan sebelumnya tentang beberapa hal yang saya sudah ketahui sebelumnya dan setelah kesini ternyata beda dengan yang saya harapkan, dan ini beberapa fakta yang saya lihat sehari
hari disini walau baru seminggu disini, melihat orang Amerika itu lebih dekat dan ternyata :

  1. Super boros, perihal kecil saja kayak penggunaan barang sekali pakai tuh ya,ada sih yang tetap peduli  tapi kayaknya sudah jadi budaya ya di negara maju, entah di negara maju di eropa sama apa tidak, kayak contoh kecil saja di lantai 1 apartmen disini kan ada vending mechine buat snack yang diletakkan dalam box sisa masukin coin dollar keluar deh itu snack or chocolate, bahkan softdrink komplit pokoknya. Jadi jajannya gak pake ke toko atau ke allfamart kayak kita kita di Indonesia. Orang sini cuma belanjanya di big store kayak Walmart, super target, Big K Mart kalau di Indonesia ya mirip-mirip hypermat lah, atau carefour lah, jadi beli groccery itu sekalian mingguan atau pas habis gitu, jadi di dapur tuh yang semuanya punya kulkas super gede walaupun apartmen nya type studio pun kulkasnya gede, maklum kulkas saya mah memang dua pintu tapi masih kecillah dibanding kulkas orang sini, dan penuh makanan frozen semua.Nah kebetulan tiap hari ada grup mami mertua namanya “Hamline walkers” mereka jalan pagi di sekitaran apartmen dari senin sampai sabtu baru sarapan kopi bareng di bawah, dibawah itu ada kantor pengelola apartment, dapur, lunch room/dinner room, nah setelah jalan pagi semuanya ngumpul dan ngopi bareng kan, kadang walau sudah ngopi nih, ekh nih orang orang beli lagi soda atau softdrink yang ada di vending mechine, harganya sih diatas 1 usd/ botol, padahal ada air gratisan di sink sisa pencet minum deh gratis!!! Kayak MB tuh biar dah minum kopi bareng, tetap aja ambil coin lagi gak afdol rasanya dia kalau ke ruangan bawah tangannya selalu gatal ambil soda atau minuman jenis soda yang macam macam rasa, ya memang harganya gak seberapa kali tapi 3x sehari, belum kalau ke supermarket pasti ngambil minuman soda sih, beda banget tuh sama saya, saya punya tempat air andalan selalu saya isi dari kran air penuhin taro di mobil atau taro di tas, kalau haus sisa minum, kan lebih irit, ini baru dari segi minuman, mami pun nampaknya sama, minumannya tuh minuman berasa semua yang di kemas dibeli se pack gitu di taro di lemari. Kalau habis beli lagi jadi disini tuh gak ada cerita minum air minum. Kalaupun ke resto selalu pasti minumannya ya coke, pepsi atau minuman soda lainnnya yang berasa itu pun bayarnya cuma sekali sisanya kalau habis nambah aja sisa pencet di mesin nya mau nambah dan bawa pulang juga tak masalah, kayak tadi makan di resto asia yang menunya buffet tuh all you can eat, bayarnya per orang sama, 12 usd./org, plus bayar minumnya tambah Usd 1,75 per big cup.Ukuran cup nya  bagi orang sini katanya kecil, saya anggap itu gede lah. Minumnya cuma 1/3 saya sudah ke toilet. Mual kan makan seafood pasangannya coke diet. Sedang MB bisa 2 cup itu terus nambah bisa tiga piring.+ 2 piring dessert hahahhahha kalau Mami porsi dah lebih kecil karena dah gak bisa kayak dulu, katanya bisa 2-3 piring juga.Aku bisanya 1x saja.Terus ambil kue sama buah dan minum coke 1/3 cup. Ampun deh saya mesti ke toilet setelahnya.Aku ngerti kenapa MB bisa beratnya segitu, ternyata oh ternyata………………!! Ini baru minum -ya, belum makan, kalau makan mereka nggak tanggung-tanggung, gak mikir panjang apakah bulan depan duitnya cukup apa nggak yang penting terpenuhi tuh perut. Belum porsinya. Hotdog saya cuma bisa makan separoh, ice cream Dairy Queen saya cuma bisa makan 1/2 cup sisanya saya kasih MB, Mami dulu juga kuat makan, pulang pulang lihat bill nya.Uhhh bikin sesak dada. Ini baru dua sisi ya makanan dan minuman, belanja barang, asal merasa suka beli aja, kalau saya sebagai orang Asia entah yang rada irit akan mikir, butuh gak ya, kenapa mesti dua kalo sudah ada satu, kalau disni asal senang aja ada duit beli alhasil barang menumpuk deh terus ujung -ujungnya Garage Sale deh, atau kalau di apartment sini biasa di taro di meja bawah barang barang yang merasa mau di donasikan ke penghuni lain silahkan sisa ambil saja. Tadi aja aku dapat, jadi pas kebawah si Mami kebetulan menjabat sekertaris apa gitu jadi dia pegang kunci kantor dibawah dan ruangan baca, jadi kita kesana ekh tahu tahu di meja itu sudah ada 1 sepatu keds putih pas nomor saya dan 2 sepatu sendal yang merk nya bagus dan masih setengah baru sisanya buku fiksi yang masih baru sama tas kecil tas HP dan lainnya. Ternyata salah satu penghuni diatas sudah tak menggunakan lagi, pas saya coba sendal jepitnya ekh pas dikaki dan nyaman di pakai kebetulan saya butuh sendal jepit deh langsung Mami bilang ambil saja itukan memang dan di donasikan ke siapa saja yang minat. Rezeki dipagi hari tau gitu sepatu tadi yang masih bagus kan pas di kakiku saya sisa ambil tapi malu malu kucing hhahahaa. Kalau di Indonesia mah berakhirnya di tokobagus.com atau berniaga.com 😀 . Ada cerita lucu MIL ku waktu belanja tiba tiba lihat pan pizza besar langsung diambil sudah gak cek harga, kutanya kan dirumah ada satu di oven dia bilang waahh itu mah sudah puluhan tahun saya pakai, dah usang ganti aja baru. Ya sudah dalam hati nih saya geleng kepala, mana pernah ibu saya buang panci atau apapun bahkan plastik sekalipun suka di recycle. ini Pan Pizza kan terbuat dari aluminium tuh mau 50 tahun juga gak rusak atau usang, warnanya aja yang usang kan sisa di cuci bersih di gosok dikit dah kinclong, kenapa mesti di buang. Tau tau pulang ke apartment si MB dah ambil tuh pan pizza nya di bengkokin jadi dua dan di taro dia kantong besar. Lalu nanya Mami dan Mami bilang taro aja di trash chute ( semacam pintu khusus buat buang sampah di apartment mirip chimney / cerobong asap, bersampingan sama lift biasanya )  sisa masukin sampah kayak masukin duit di pintu brankas  itu untuk barang yang bukan recycle. Langsung deh tuh pan pizza berdenting berapa kali baru sampai dibawah dasar kan dari lantai 17. Anak sama ibunya sama borosnya, anak mantu cuma diam diam saja. Maklum anak mantu dari negara dunia ketiga  tapi jangan salah sangat cerdas berhemat 
  2. Porsi makannya super gede dan makannya banyak, semua porsi menu disini super deh, menu junkfoodnya super juga. Pizza disini aja yang large super besar. Kalau MB makan pizzanya bisa se pan sendirian..saya cuma makan 2 slice sudah kenyang. Burger saya makan 1/2. Dari menu pembuka sampai menu penutup makanan nya besar. Kalau makan di resto yang lumayan mahal saya malah happy deh dapat menu buat kids/anak menunya pas di perut saya dan saya bakalan happy ngingat harganya lebih murah.  Apa sih tang tak porsi / packingan besar disini, waktu di custom karena ceroboh conditionerku yang besar ternyata ada di tas di kabin pesawat ekh dimbil custom di Tokyo karena lebih 100 ml. Argg sebbel deh, makanya disini cari ganti di supermarket maunya saya cari yang 60 ml or maksimal 100 ml lahh ya ampun sudah keliling cari kok tak ada sih barang disini yang versi imut semuanya versi bongsor, kan boros jadi beli sabun cair mesti 200 ml paling kecil. Huhhhh  gimana tidak boros yaa…………….!! susah jadi orang irit di negeri ini.
  3. Makanannya kebanyakn frozen semua, apa sih yang tak instant disini, mau roti, wafel, cookies semua sisa buka plastiknya masukin di oven atau microwave keluarin makanan dengan soda lagi. Salad aja sudah di packing di container sisa buka sendok makan deh. Makanan yang jarang saya dengar di Indonesia saya sudah coba yang instant instant kalau ditanyain sama MIL enak, dasar roaSaya mana pernah lihat MIL di dapur potong potong bawang atau blender bumbu buat masak. Semua instant. Aku mau buat nasgor aja dikasih box nasgor instant juga, kata mereka enak dalam hati ini mah tak sebanding enaknya nasgor asli yang kita proses pakai bawang dan ulek baru goreng. Aku rindu cobekan deh disini. Mau beli bumbu asia rempong mau beli ayam pastinya mesti ke toko halal. Jadinya saya jadi kebanyakan jadi vegetarian disini. Pantas saja obesitas adalah masalah terbesar di negeri ini, contoh dampaknya iklan di TV kebanyakan ya obat, mencegah ini dan itu beda sama iklim TV kita. Disini di setiap tempat perbelanjaan biasnaya pasti ada mechine pemeriksaaan otomatis buat tekanan darah, jantung, kadar lemak dll, karena pangsa pasarnya besar dengan potensi penduduk yang kelebihan gizi kali ya. Anak kecil aja sudah subur bisa sampai 100 kg. Apalagi generasi tua ya ampun semuanya pakai mechine alias whellchair atau mesin canggih yang sisa di pencet dah jalan dan lengkap dengan gerobak di depannya nih dimana mana nemu kayak gini, karena saya pengaruh makanan yang di komsumsi , pola dan gaya hidup.Tak semua sih begitu tapi setiap melangkah kemanapun pasti nemu tuh orang ukuran 4XL di jalan. Anak muda pun banyak deh ukuran segitu.Yang enak nyari baju buat MB yang 2XL mudah deh MB disini jadi biasa ya soalnya banyakan lebih besar dari dia. 
  4. Generasi tua butuh kasih sayang, saya lihat karena dinegara barat itu kemandirian cukup besar bagi generasi tua, kebanyakan anak muda setelah selesai usia 18 tahun dah keluar dari rumah dan hidup mandiri, dan perlakuan anak pun ke ortu ya tetap sama ortu di masa senja tetap mesti harus mandiri. Makanya disini nenek dan kakek bukan jadi tempat asuh buat cucu kayak kita di Indonesia, kayak ibu saya, sekarang main job nya ngasuh anak kakak. Kalau disini mah ada pun cuma dikasih beberapa jam bermain sama cucu itu kaalu diundang berkunjung atau kalau ada acara kayak natalan atau libur nasional.Kebetulan beberapa senior citizen yang masih aktif berorganisasi teman MIL suka cerita. Dia kagum lihat kami datang jauh jauh menempuh puluhan ribu mil buat tinggal bareng sama MIL dan liburan. Kata nenek ini tadi pagi saat kami dikenalin sama Mami ” akh saya sudah invite anak saya kesini tapi kayaknya dia tak mau datang ” sedih dengarnya si nenek nih ya 60-an pakai walker juga. Dia juga masih nyetir. Generasi tua ini ramah sekali. Suka cerita, apalagi yang afro American mereka kalau dah cerita asik sekali. Pernah nonton kan bedanya caucasian sama african kalau bicara, yang lebih cerewet pasti yang African dengan logat nge Rap bernada dan kalau ketemu pasti menyapa.Berasa saya di Indonesia deh. Kalau di Indonesia kan kita kalau di kantor suka bilang pagi/ Assalamualaikum kalau ya mereka suka bilang  ” Have good day to you all dear” atau yooo everybody have good day….!! Kalau yang caucasian sapaanya lebih datar dan tak beririama. Generasi tua American ini dapat fasilitas pensiunan dan public housing dari pemerintah, makanya kadang mereka tinggal di komunitas senior housing, pakai whell chair, walker, cane dan diurus assistant yang datang tiap hari yang dibayar pemerintah,  dan biasanya piara pet ( Anjing / kucing). Beda lah sama kita di Indonesia. Kakek nenek miara cucu disini miara pet.Saya selalu bilang ke MB harusnya nih para senior citizen disini ya pada happy ya, kan lumayan tuh, semua fasilitas ada, mau berkebun, bersosialisasi, mau main binggo, mau jogging ada taman… mau minum sisa masukin koin, mau pemeriksaan ke dokter ada fasilitas transportasi khusus handycap……………. komplit deh…………..tapi kasihan nampaknya ada kebahagian yang terenggut bersama keluarga *tsahhbahasanya…. tapi benar nampaknya mereka rindu kekeluargaan kayak kita di negara kita.
  5. Penduduknya tuh benar benar multi ras, multi kultur deh, kalau di state tempat MB itu ada 4 bahasa mayoritas daerah asal para imigran, dari Amerika latin ( bahasa spanyol ) bahasa somalia, komunitas terbesar imigran korban perang Somalia ada di Minnesota, makanya cari masjid disini pasti dapat karena adanya komunitas ini, MB mengenal Islam dari sahabatnya yang orang Somalia, kita pun kenalan karena dikenalkan sama kawan saya yang WN US tapi asal Somalia juga.Terus ada bangsa vietnam & Laos yang juga para imigran korban perang di negaranya dan keturuannya menjadi penduduk disini. Warga asli dan turunan Jepang juga ada. Makanya kalau melihat berbagai ras di US itu sudah biasa kan, soalnya memang jadi negeri impian para calon imigran, malah ada yang aneh bagi saya untuk kaum muslim Somalia gaya pakaian mereka tetap unik khas ber jilbab  long dress sampai di lantai tapi dengan corak kain yang ngejreng dan kadang lengan pendek tuh bajunya tapi berhijab… *jangantanyakenapa. Itu style/tradisi  mereka tak semua tapi sering saya temui.Dan ledakan penduduk dari golongan ini sangat pesat satu wanita muda Somalia biasanya bawa anak 2-3 orang. Teman saya yang orang Somalia yang bolak balik Indonesia juga itu anaknya 9 orang dari 1 istri. Luar biasa kan !!!Dan kayaknya poligami juga berlaku di mereka. Mereka masih mempertahankan bahasa lokalnya walau generasi sekarang sudah ber -english ria walau tak se fasih orang asli Amerika. Ada juga native american alias Indian juga. Tapi tak banyak mereka tinggal di daerah konservasi khusus yang disediakan pemerintah. Kalau ini saya jarang nemu mungkin karena kulitnya saya biasa susah bedakan sama orang Mexico. Namun dengan diversity ini membuat penduduknya cuek dan tak kepo satu sama lain. Terserah mau punya agama apa, ras nya apa, cara pakaiannya se ekstrim apapun ya cincailah…………as long as you not bother mi deh !!!! Salut untuk yang satu ini… belum pernah dengar kan ada kasus saling bunuh karena agama, yang ada membunuh karena berantem atau merampok …..!!!
  6. Banyak golongan single mother, disini kan kalau punya anak gak mesti harus nikah, misalnya nih pacaran terus hamil ya udah ada yang setuju lahirkan anak ini sampai besar dan tetap aktenya cantumkan nama ibu atau pakai nama bapak kandung walau status tidak nikah, jadinya single mom banyak sekali. Awalnya memang saya diceritain sama MB kayak ginian awalnya shock dan ternyata memang banyak, buktinya salah satu teman MIL ada cucunya yang selalu jenguk terus main beberapa jam baru dijemput ibu si baby dengan tampilan funky bertatto dimana mana, dan tindik sudah biasa, kalau sudah di jemput biasa si nenek ( teman MIL ) cerita soal cucunya, si anaknya melahirkan 2 tahun lalu, ya hamil karena pacar dan putus ya mereka tetap mau miara si anak, dan si ibu muda itu sehari hari kerja juga untuk hidupi si bayi dan nampaknya dapat tunjangan dari pemerintah karena berpenghasilan dibawah standar, saya tak ngerti detail gimana cara dapat tunjangan tertentu ini tapi memang di US, hukum itu sangat  banyak memihak pada perempuan. Misalnya nih ada kasus suami istri cerai, pengadilan akan memutuskan si mantan suami harus menafkahi ibu dan anaknya sampai usia tertentu, Kalau di Indonesia yaaa banyak deh bapak menceraikan istri nikah lagi anak terlantar, kalau disini bisa masuk bui, dan makanya banyak pria tak mau menikah cuma ya have fun saja tak mau ada ikatan, karena memang hukum di sini sangat concern terhadap perlindungan terhadap perempuan.Kan pada lihat di TV biasanya kalau ada filem ceritakan kasus perceraian terus si ayah anak dilarang menemui anaknya tanpa izin istri atau medekati anaknya dari jarak tertentu. Bahkan kalau menemui tanpa izin pengadilan bisa di penjara. Ini sih curhatan salah satu teman orang US juga soal hukum di negaranya. Kalau apa yang saya lihat sih memang single mother di negeri itu tak taboo. ABG aja biasa dah mendorong stroller dengan dua balita didalamnya lagi jalan jalan di taman, dan itu bukan adik dia tapi anaknya.Nanya lagi mana bapaknya ? hahhahaha ya kata MIL ku ya ada pasti bapaknya cuma ya mungkin memutuskan jadi single mom saja. Saya aja geleng geleng kepala kalau bagian yang ini. 
  7. Tak suka cerita di belakang, contohnya kayak gini, saya sangat ingat deh kelakuan saya kalau saya sama keluarga dirumah bicara pakai bahasa Indonesia depan MB yang nangkap samar samar pembicaraan kita. Lalu saya kan suka ceritain ke ibu saya dan kita pura diam diam kalau yang dibahas itu MB, makanya MB suka marah kalau kami semua pakai bahasa lokalan di depan dia. Kalau saya dengan MIL dan MB beda disini. Kami posisi termanis di rumah disini adalah MIL duduk depan desktop 29 inch nya sibuk nge net, saya nebeng disamping kiri nya dan MB di samping kananya dengan laptopnya.Serasa di warnet deh duduk sampingan formasi kayak gini, kenapa?? karena wifi nya MIL nggak bisa detek ke laptop kami berdua, alhasil MIL pakaikan kami kabel LAN yang ukurannya terbatas makanya himpit-himpitan. Ketika kami bertiga cerita dan saya ke kamar mandi. Tak pernah tuh saya dengar mereka bahas saya pakai bisik bisik dan cerita di belakang saya. Beda sama saya perlakukan MB di Indonesia. Biasa kalau ibu saya suka Kepo kalau MB ke masjid pakai sarung misal lagi pulkamp kerumah ibu,  biasa maunya ibu saya pakai sarung bagus bermerk dan mahal,  si MB orangnya cuek akh biasa saja kok yang penting rapi. Nah si ibu, saya dan bapak biasa bahas MB aku belain ke ibu kata saya cuek aja kan dia bule juga apapun yang dipake akan jadi trend setter kok, si MB dengar itu kan penasaran kami bahas apa. Dan saya malas jelaskan sama dia pembahasan tadi takut dia marah. Alhasil deh kayak ceritain dibelakang deh. Disini MIL tak pernah kepo kenapa saya pakai baju ini, itu dan sangat ramah, malah suka belain saya kalau berantem pendapat sama MB. Akhhh memang beda ya MIL bule sama MIL Asia. Satunya super kepo ( ibu saya ) dan super demokratis ( MIL ). Tak ada kata “Apa Kata Orang jika………..” ini kata andalan ibu saya.kalau MIL kata andalanya ” I respect all your decision, it is your choice”!! luar biasa !!!! But most of all keduanya beda sekali memang dan keduanya saling menyempurnakan pandangan hidup saya.. ibu dari timur dan barat…………!!! 
  8. Aparatnya ( Polisi & tentara ) posisinya di masyarakat masih terhormat, mungkin ada korupsi tapi tersembunyi tidak blak blakan kayak di Indonesia.Sangat helpfull ke warganya.Suatu hari MIL melihat ada brosur event kepolisian di wilayah dekat apartment, MIL pun email ke salah satu sersan yang incharge di flyer itu minta brosur lebih karena MIL mau sosialisasi event di komunitas di gedung tersebut. Ini kalau di kita, alih alih itu di antarkan balas email saja sudah beruntung, ekhh malah suatu hari ada polisi datang ke apartment waktu itu kami lagi di di taman mau keluar. Si polisi awalnya nyari manager pengelola gedung, MIL pun datang menghampiri dan ternyata si sersan ganteng ini nyari MIL mau kasih flyer yang jumlahnya ratusan dalam amplop, baik sekali polisinya sampai mau antar sendiri cari warga yang meng email. Coba polisi di negara kita saya pernah nulis cerita saya dibongkar kamar kostnya waktu di Manado dulu oleh pencuri saat saya keluar kota, karena ada kenal pejabat polisi terkait kantor akhirnya serombongan polisi pun datang ke kost memeriksa dan saya dibawa ke polsek terdekat melapor buat BAP 7 jam bawa saksi segala dan polisinya tetap minta donk uang buat pergi meriksa di kostan saya. Ujung ujungnya kasusnya tak ada penyelesaian. Walau kerugian cuma duit bayar kost di bawah lipatan baju yang diambil. Kalau disini polisi benar benar masih terhormat lah di mata warga. 
  9. Generasi tua nya tidak gaptek, MIL ku hobby skype-an, koneksi kemana mana pakai email, youtube-an, bisa design design flyer buat acara kegiatannya, diajarin update program jago akhh terbayang deh memang beda ya, kalau ibu saya cuma pakai HP biasa tidak pakai data segala, cuma sms-an, FB an itupun cuma diajarin dan tak bisa  apalagi email…sudahlah, memang sih karena Amerika merdekanya ratusan tahun lalu kalo kita kan merdekanya baru 69 tahun jadi ya ketinggalan selangkah di mengerti lah…!
  10. Bersambung ya…masih di pikir ………..dulu…………..:-) 
  • *tulisan diatas tidak menyamaratakan semua orang Amerika ya, ini cuma pengamatan singkat saya berjodoh dengan orang Amrik dan mudik ke negaranya melihat lebih jelas kehidupan dari dekat walau baru seminggu, beberapa orang mungkin beda pengamatan karena lingkungan yang berbeda.Tidak ada maksud mendiskreditkan siapapun, hanya sekedar berbagi 🙂 dan tetap cinta MB & sayang MIL  & tentunya MM ( My Mother ) 🙂 
  • *MIL ( Mother In Law )
  • *MB ( Mr Big a.k.a Suami )
Advertisements

21 thoughts on “Cerita dari Amerika Part 1

  1. titintitan August 15, 2014 at 7:58 am Reply

    waah, gitu toh 😀

    kebayang kalo titin di sana pasti makannya dikiiit 😀

    • siti August 15, 2014 at 2:44 pm Reply

      hahahhah kamu bakalan jadi berisi deh pulangnya serius tiap makan tutup sama kue manis manis semua……..akhhhh diet gagal hahhaha

  2. bukanbocahbiasa August 15, 2014 at 8:28 am Reply

    Hihihi, jadi makin tahu nih mak. Tengkiu info kumplitnya yaaa….

    • siti August 15, 2014 at 2:44 pm Reply

      hahhaha iya … blak blakan yaa…bertuturnya ..seru kok

  3. oppie83 August 15, 2014 at 8:47 am Reply

    Aku bisa bayangin porsi besar nya Amerika emang gak tanggung-tanggung ya bikin ngeri makanya banyak problem kesehatan dan obesitas disana. Kalo di Eropa beda banget sama Amerika Serikat ya, kalo disini memang menurut aku orang masih termasuk boros dalam artian suka banget eat out, minum2 cantik, beli baju, beli barang – barang sekunder. Cuma, mereka juga irit banget dan sadar lingkungan. Recycle, donasi, bio fuel, dll. Balance deh kayaknya, dan disini kita pun kalo ngeliat kulkas model kulkas Amerika masih yg mlongo, buat apa sih kulkas segede itu? Nyesek2in rumah, dan gede gt kan harus di isi ya, ga eco-friendly dan buang2 duit….Ah ya, namanya jg beda negara beda budaya nya. Ditunggu observasi berikutnya yaaa!

    • siti August 15, 2014 at 2:46 pm Reply

      iya katanya orang eropa lebih irit, ada juga sih yang peduli lingkungan cuma ahahha kayaknya aku belum nemu deh MIL ku kadang bawa tas kain kalo belanja itupun karena mau beli air biar gak rusak kreseknya tapi mayan kan dari pada pake plastik lagi……….

  4. Crossing Borders August 15, 2014 at 10:03 am Reply

    Lagi2 persis seperti yg aku pikir waktu aku di sana! Di Australia kayak gitu juga, tapi gak separah Amrik. Trus kalo di keluarga si M, titip anak ke kakek neneknya (kalo kita kerja atau ada perlu) masih lazim.
    Soal minuman berasa, dulu si M minumnya itu aja. Skrg dia beralih ke kopi dan teh, sodanya dikit aja, takut gendut katanya😝

    • siti August 15, 2014 at 2:48 pm Reply

      disini apa apa soda …………..mau muntah saya minum itu terus..di mobil ada soda..di apartment ……ada aduh dimana mana ada deh, parah deh gaya hidup disini

  5. nyonyasepatu August 15, 2014 at 1:14 pm Reply

    Yg porsi makanan bikin kaget banget ya dan mereka abis dong haha

    • siti August 15, 2014 at 2:51 pm Reply

      iya habis, MB aja bisa nambah 2-3 kali ngeri kemarin makan seafood dia makan udang tuh sampai 2 piring ihhhh saya mau tegur gak enak ada MIL hahahha kasihan juga jarang kan makan sepuasnya gitu…………..cuma aku takut dia kolesterol aja kalo porsi XXL gitu…

  6. Sarashanti August 15, 2014 at 11:29 pm Reply

    makin penasaran sama Amerika yang katanya ‘meeting poin’ semua orang di dunia. walau Amerika sulit dimasuki, tapi nyatanya imigran di sana banyak buanget ya. uuuuhhh mau dong nyusul ke US. hahaha

    • siti August 16, 2014 at 4:47 am Reply

      iya kesini di cobain…memang dapat visa nya susah…sekali cuma kalo imigran gelap sini banyakan dari mexico atau Amerika latin.. kalo ketangkap ya di deportasi…………iya disini….semua bangsa ada deh..dari 6 benua……………..penampilan semua ada……..

  7. Arman August 16, 2014 at 12:37 am Reply

    iya orang amerika tuh gila soda banget dah. minum diet coke kayak minum air. kayaknya emang itu udah kebiasaan turun temurun kali ya…

    • siti August 16, 2014 at 4:48 am Reply

      makanya Man, aku disini sudah mulai melar…padahal sudah minum air keran kok hahahah ini MIL sama MB ya ampun minum soda beneran kayak minum air………………..padahal dah pada bongsor mereka berdua apa gak kembung yaaa

  8. Allisa Yustica Krones August 17, 2014 at 9:38 am Reply

    Duh, apa-apa minum soda ya, apa gak begah itu perut? Pantes aja di sana penderita obesitas dan diabetes tinggi banget yah, lha wong minumnya soda dan makannya porsi besar terus 😀

    • siti August 17, 2014 at 12:40 pm Reply

      iya air minum kagak laku disni..dikit diikit pasti minum berwarna atau ber flavour..yang plain alias air keran cuma diminum binatang aja…tuh..

  9. Alam August 17, 2014 at 11:02 am Reply

    panganane koyo buto ijo, tante :p
    minooom teroooos

    • siti August 17, 2014 at 12:41 pm Reply

      hehehe minumnya sih minuman ber flavour …dan jarang tuh yang minum air putih…

  10. sapienzadivita August 22, 2014 at 5:07 am Reply

    Beda ya sama orang eropa yang suka minum teh atau kopi. Pantaslah minuman soda berlabel merah bisa bertahan sampai sekarang… Tapi memang enak sih mbak. Hahaha…

    • siti August 22, 2014 at 5:18 am Reply

      disini dikit dikits soda kalau air dianggap gak berasa………….

  11. Risa May 17, 2015 at 12:18 pm Reply

    Duh,,, serunya kayanya baca cerita abis mudiknya… Emang beda banget ya klo orang luar sama Indo. Ngiri banget seandainya aja sistem pemerintahan di Indo mau mencontoh negara lain yg sudah maju

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

MY EATING HABITS

Trying to live on Low Carb & Avoid Sugary

franyfatmaningrum

frany WordPress.com site

Life is a Rollercoaster

My Blog, My Stories

Thekitten

Indonesian Story

rumah matahari

"sebab tiap kata adalah rumah doa, maka semoga hanya ruh kebaikan yang menjadi penghuninya."

Ailtje Ni Diomasaigh

Ramblings of an Indonesian Woman

American & Indonesian = US

All about Our Life, he is American & I am Indonesian

%d bloggers like this: