Advertisements

Cerita dari Amerika Part 2


My American Family lagi merayakan HUT 69 tahun Kemerdekaan RI bersama Minnesota Indonesian Society 16 Agustus lalu!

My American Family lagi merayakan HUT 69 tahun Kemerdekaan RI bersama Minnesota Indonesian Society 16 Agustus lalu!

Ceritanya berlanjut ya, sebenarnya banyak momen yang mestinya diabadikan nih, kalau gambar sudah banyak kalau cerita di cicil dulu ya, selama disini, di pondok mertua indah, banyak kekonyol-konyolan yang sering saya lakukan maklum beda dunia dan beda lingkungan, kayak misalnya orang desa ke kota kan rada shock gitu kan nah begitu juga saya, walau gak gimana gimana amat sih tapi tetap aja seru untuk di tertawakan  beberapa hal yang buat saya  kaget karena beda lingkungan  & kebiasaan sbb :

  1. Cuci piring, kalau di Indonesia saya suka pakai glove tipis, biar tangan tak jadi kayak parut kan, nah disini saya lebih senang lagi, sebenarnya ada dishwasher nya MIL disini tapi karena piring juga cuma bertiga dan dishwasher itu kan boros air dan listrik, jadi saya tak mau ribet, cupir pakai sink saja dan disini kan di sink nya juga tetap ada air panas dan dinginnya, wihhh berapa kali saya kena air panas walau gak luka sih,..maklum asal putar aja tuh keran dan cuci piringnya..maklum dirumah gak ada ginian, yang ada water heater saja yang ada air hangatnya.Ini bisa mendidih panasnya sampai warm..hahahaha awal awal disni mesti test pakai jari dulu baru pakai airnya. Takut bablas hahahaha sekarang dah lincah kok.
  2. Laundry, jadi hobby ikut nge laundry bareng kita bertiga, pertama kali pakai mesin cuci yang pakai koin dollar 25 cent dan dimasukin 1 dollar buat mencuci sekali. Baru pakai mesin pengering 1 dollar juga buat sekali, Tunggu setengah jam mencuci dan mesin pengering juga jadi ya 1 jam lebih lah, sembari nunggu bisa baca baca majalah dekat tempat laundry atau balik ke atas mengerjakan lainnya baru balik lagi. Pernah saya sekali ikutan sama MIL sama MB dan cucian kita pakai 3 mesin cuci.. saya kebagian 1 keranjang disuruh MIL masukkan ke mesin, dan sabun disni tuh cair dan dibungkus kemasan plastik kecil jadi sekali mencuci ya masukkin 1 kemasan kecil sabun cair beda sama saya kalau disana pakai sabun cuci cair langsung tuang dari botol dengan ukuran pakai tutup botol, kalau ini praktis tinggal ambil paketan  kecil kayaknya isinya 50 ml gitu tak perlu dibuka kemasannya karena dalam mesin akan hancur sendiri bungkusnya plastik tipis. Jadi praktis, waktu saya mencuci karena excitednya saya lupa tuh masukin sabun tadi ini baru ketahuan pas selesai mencuci dan cek sabun kok masih ada 1 di box padahal tadi ada 3 berarti bagian saya kelupaan….akhhh ini gara gara sibuk menghitung koin dan asik dengan mesin pengering. Di Indonesia kan jarang ya ada mesin pengering.Kecuali laundry deh ingat sepupuku ada beli mesin pengering karena dia ada laundry. terus cara lipat baju  orang sini beda ya sama kita.Kalau disini lipatan tak serapi kalau ibu saya melipat. Setrika?? nanti saja jika baju yang mesti disetrika. Kalau nge trip gini saya tak bawa kemeja.MIL juga semua bajunya bahan yang bebas kusut maklum beliau juga gak suka menyetrika. Pantas aja disni tak ada jemuran ya…….!
  3. Budaya beres-beres, jadi saya kan suka sok beres-beres, waktu awal datang, tempat MIL rada berantakan katanya salah paham, tanggal berangkatnya kami tanggal 7 dan di US itu tanggal 6 dan jadwal tiba kami jika dihitung waktu Indonesia ya tanggal 9, ternyata di US masih tanggal 8.Untunglah ini segera ketahuan 2 hari sebelum berangkat kalau tidak ya MIL bisa salah hari jemput kami. Katanya dikiranya tanggal 9 dan kami datang tanggal 8, alhasil belum sempat beresin tempat buat kami. Walau sempit maklum apartment. Nah saya dengan adat kental Indonesia saya mau bergotong royong, kami beres beres, dan saya mau ambil alat pel buat pel lantai. MIL bersikera tak usah katanya, memang lantainya begitu kok gak usah dipusingkan, pakai aja sandal rumah, kalau bule itu bilang tak usah bukan bermaksud tak usah pura pura ya, malah beneran jadinya aku gak jadi ngepel. Sudah ada sandal rumah yang kami bawa kita pakai itu. Kan disni juga hampir semua lantai karpet cuma ada ruangan tertentu yang tidak. MB bilang jangan sembarang bersihkan nanti MIL tersinggung, mereka gak suka kita bantuin bersih bersih, kalau saya malah happy kalo ada kerabat datang bantuin bersih bersih..yaaaa budaya yang berbeda…………..!
  4. Masalah toilet, ihhh ini yang saya sebbel di negara barat, tak pernah ada semprotana air nya buat jamban, jadi MIL dari dulu siapin semacam mangkuk besar buat ditaro di wastafel yang kebetulan dekat jamban. Jadi masih enak kalau BAB dirumah, kalau di luar ya ampun saya tuh ribet sekali bawa air aqua botol dan tisu basah, pernah suatu hari salah satu teman baik yang kenalin MB ke aku kan asal sini, dia ajak kita ke mall komunitas muslim Somali di Minneapolis, makan kambing dengan nasi kuning ala Somali enak deh pokoknya, saya pertama kali makan kambing demi hormati saudara ketemu gede ku ini dan memang enak masakan itu, kita makan dari satu piring nasi besar bertiga, tetap pakai sendok sih dan kambingnya enak dan empuk, habis makan entah kenapa saya tiba tiba mau BAB, tak tertahankan, sudah saya ngacir ke toilet resto itu ekh ternyata rusak, ihhhh saya ngacir ke dalam mall cari restroom wanita. Perjuangan akhirnya dapat sampai keringatan nahan beban tuh, sampai di toilet memang tak ada spray nya tapi ada semacam cerek/teko plastik penyiram tanaman, jadi sisa ambil air dari wastafel kasih penuh baru bawa masuk dan silahkan cebok pakai teko tadi.Hahahh seru sekaligus saya merasa jorok amat sih, bisa bisanya habis makan langsung buang air. Ternyata sebelum makan tadi saya makan pisang besar khas Guatemala makanan pembuka makanan Somalia tadi.Wihhhh sejak kejadian itu saya rajin bawa botol air minum kemana mana. Sama tissue basah,
  5. Makan di resto wajib kasih tip, saya setiap adegan eating out selalu sesak di dada, lihat bilnya ihhh 50 dollar -60 dollar langsung otakku konversi ke Rp bisa sarapan sebulan ya disini habis cuma makan siang doank berdua atau bertiga itupun menunya gak banyak untuk porsi Amerika.Pernah kita makan di resto buffet alias makan sepuasnya bayar jumlah tertentu. Memang sih MB makan nya luar biasa sampai 3x ganti piring, belum dessert nya. Ihh saya aja ngeri lihatnya. Minuman kalau disni biasanya bayar diawal dikasih cup besar ukuran 1 liter biasanya sisa ambil sendiri dan bisa refill sampai puas dan bawa pulang juga bisa,  sisa pilih mau pepsi/coke/atau macam macam softdrink lainnya. Jadi masalah minum ya lebih murah disni beda dengan Indonesia, minumnya yang rada mahal kalau pesan berulang bayar lagi.Kalau air disini kayaknya tak di dagangkan deh,silahkan ambil di air keran saja, adanya soda semua, tugas pelayan biasanya isikan minuman kita kalau sudah mulai habis, makan sampai melar deh intinya.Ujung-ujungnya pelayan yang layani kami berdiri terus di samping saat kita sudah dikasih bill, dan sudah bayar, ternyata tip nya lupa. Karena kesal *duit menipis saya berlalu aja pura pura pergi, si MB bilang pantas aja tuh pelayannya ngekor terus ternyata aku belum kasih tip. HHahhaah habis nge tip nya juga tak main main 5-10 dolar banyak kan kalo di konversi lagian makan ambil sendiri cuma ngasih direction duduk dimana itu aja. Sebbel saya budaya nge tip di negeri ini.Kalau di Indonesia paling nge tip kalo di salon or perawatan kan…kalau biaya service salon dan perawatan disini amit amit mahalnya. Potong rambut saja ratusan ribu apalagi maskeran atau spa rambut……….sudahlah di Makassar MB potong rambut di pangkas madura cuma 15 ribu………………dia sudah happy selangit disini………………bisa biaya potong rambut dua tahun kali ya……..kalo di konversi……………………..! Kata MB saya gak bisa nikmati liburan kalau setiap saat mengkonversi he he ya nasib rupiah ku ke dollar sih…………….
  6. Budaya voice mail, disini orang pakai  voice mail buat terima telpon, tak kayak kita suka gak bisa pisah dari HP  nya, saya lihat MIL ku tuh kalau lagi nyetir atau lagi makan sama kita ya HP disimpan di tas, nanti kalau dah selesai baru call balik kalau dia di telpon sama sahabat yang doyan telpon saat sama kita tak diangkat dia sangat hargai tamu yang di depannya. Tak kayak saya 24 jam pegang HP. Dikit dikit ngecek HP, untunglah selama roaming ini HP saya tak aktif SLI/IR ( sambungan langsung international ) karena malas saja di ganggu kerjaan dan gile aja SLI  nerima sms saja hampir 1 USD kebayang tuh saya bisa bengkak 6-7 digit kalau mau ON kan HP ku disni, pelanggan mana ngerti saya lagi roaming kalau mereka nelpon dan saya tak angkat pasti aku di sms, bbm, email, makanya jalan terbaik OFF kan HP, kecuali koneksi wifi ada baru saya cek karena sebagai pekerja kelas bawah email customer tetap harus di awasi siapa tahu urgent sekali. Balik ke voice mail, semua orang yang saya telpon disini, saya selalu dapatnya voice mail dan lucunya setelah saya tinggalkan pesan dengan aksen English abal abalku mereka pasti telpon balik. Saya aja ngingat di Indonesia di kalangan teman kantor saya belum pernah ada yang aktifkan voicemail. Soalnya Hp di tenteng terus sampai ke toilet sekalipun. Jadinya saya lucu kalo disuruh MIL nelpon seseorang dan tiba tiba voicemail ekhhh saya harus belajar ber fasih english ria yang kadang belepotan.Paling ngeri kalau telpon rumah berdering, teman MIL tuh senior semua kalau nelpon suka nelpon ke telpon rumah, jadi saya angkat dan dari sana ngomongnya english tingkat tinggi dengan aksen orang tua yang kumur-kumur, kadang saya geleng kepala biar telinga dengar betul ini siapa dan pesannnya apa………ahhhhhhhhhh makanya sejak kemarin setiap tuh telpon berdering saya kasih MB yang angkat, kebanyakan yang nelpon ke telpon rumah ada orang asuransi, minta donasi, tawarkan sekolah lagi, satu cerita lucu MIL kemarin curhat ada yang telpon dari universitas mana nawarin loan, pinjaman uang buat lanjut sekolah lagi, nih MIL ku, langsung teriak ” i am now 72 yearsold, i dont need anymore to upgrade my education, i still must do upgrade my brain from life experience  but no more back to school!!!” wkkwkkw aku ngakak deh dengar ceritanya sembari dia curcol dengan nada tinggi dia bilang ini orang marketing nggak seleksi apa orang ditelpon umur berapa suruh suruh sekolah lagi padahal umur sudah segini, makanya dia marah dan minta yang nelpon buat hapus dia dari list mereka. Kalau nggak mau dituntut…wkwkkwkw !!!!
  7. Budaya surat menyurat di sini, kan seumur hidup baru kali ini hidup 3 minggu nebeng di apartement nih, setidaknya saya merasakan atmosfer hidup di hi-rise bulding, di lantai dasar pasti ada fasilitas umum, dibawah ada kotak surat buat semua penghuni ada nomor-nomornya, terus kalau mau kirim surat juga ada sisa masukkan kedalam lubang di pintu yang hari tertentu petugas pos datang ambil yang penting si pengirim surat dah nempel prangko donk di amplopnya. Dari kecil kan saya hobby korespondensi, tahu kan hobby surat menyurat jaman dulu, happy sekali saya kalau pak pos datang walau cuma bawa 1 amplop, nah budaya disini kan surat itu bukan cuma surat dari teman datangnya, informasi saldo bank terbaru, asuransi, dan katalog belanja dan majalah online store, tahu gak tiap pagi saya dengan rela melipir ke bawah mau pagi atau sore buat ambilin surat surat MIL. Katro yaaa…tapi saya senang, baru kita buka katalognya baru gunting kupon belanja diskonnya dikumpulin dan MIL kalau belanja bawa kupon itu, kan lumayan disc 1-2 dollar per item minimal 50 cent kek……….enaknya disini kalau bahan pokok atau promosi enak, mereka pihak produsen gencar banget buat katalog dan kirim ke customers, jadinya walau tak tiap hari ngemall atau ke toko sudah bisa anggarkan mau beli ini dan pakai kupon ini.
  8. Budaya Manajemen pencatatan  yang rapi, bidang keuangan, semua uang yang dikeluarkan MIL di catat, ada bukunya, aduh saya merasa rinci dalam urusin keuangan ternyata kalah total sama MIL, saya ditunjukin buku kecilnya, setiap kita singgah beli bensin lah, belanjaan dia tulis, jadi dia dah tahu duit-duitnya itu kemana. Salut deh sama beliau walau di beberapa hal beliau berantakan tapi managemen filing, pencatatan rapi, dia punya stiker nama lengkap dengan alamat, semua perlengkapan alat tulis nya di kasih label biar gak nyasar atau hilang, semua album masa lalu dari jaman kakek buyutnya masih ada rapi dan lengkap tanggal foto diambil dari tahun 1932 aja masih ada rapi foto-fotonya. Malah semua yang kami mau suruh ambil dan bawa ke Indonesia. Biar bisa nanti diceritakan ke generasi berikutnya asal usul keluarga MB.
  9. Bicara kematian bukan hal tabu, salah satu yang sangat beda dengan budaya saya di Bugis dengan MB ini adalah kalau kita bicara soal mati, MB kalau kita ziarah makam keluarga dikampung saya di tanah Bugis, dia suka dengan terus terang mau dimakamkan dimana, kalau saya sendiri sih kadang ngeri bicara begituan, kata nenek saya pamali. Padahal secara logika itu sangat perlu di diskusikan dengan keluarga manalah kita tahu usia kita sampai kapan. Ajal bisa jemput kapan saya.. Lama lama saya dan MB dah terbiasa bicara kematian. Pas kesini, MIL saya suka blak blakan bicara kalau meninggal mau di apakan dan warisannya foto foto ini mesti di pelihara, makanya kalau beliau suka nanya saya mau nggak barang ini walau rasa berat di bagasi saya iyakan saja. Karena MB sebenarnya bersaudara cuma 2. Adikanya tuh cuek bebek jarang nengok Mami padahal tinggalnya cuma 15 menit dari apartment mami. Saya aja miris melihat tingkat rasa kekeluargaan disini tuh sangat rapuh. Saya aja suka marahin MB kalau suka argument sama Mami nya di mobil. Kalau mereka berbeda pendapat. Budaya timur mengajarakan saya untuk selalu patuh pada yang tua. Kalau disini tidak, kalau beda pendapat, bisa berargumen. Risih jadinya saya kalau MB dan MIL argumen soal politik. Si Mami malah pesan wasiat kalau terjadi apa apa, komplit nama MB dan saya dah di berikan ke orang terpercaya MIL incase ada apa apa kami di kontak, karena MB adalah kesayangan MIL, untuk ukuran keluarga Amerika, MB anak saleh  terhadap ibunya. Apalagi setelah memeluk Islam.  Sedang adiknya beda karakter, kakak ipar saya itu benar benar asli Amerika, gaya hidup, pemikiran sangat bertolak belakang dengan MB.  Terus yang seru ternyata di apartemen abu jenazah Papa tiri MB masih ada dikamar Mami, kebetulan waktu meninggal tahun 1997 itu jenazahnya minta dikremasi dan sejak itu abu nya dikotaknya dibawa Mami kemanapun dia pindah. Tak ada tuh rasa takut mereka. Saya aja  ketakutan pas dikasih tunjuk. Walau rasa aneh tapi ketika semua jelas rencananya ini itu, kami jadi lebih plong, MIL tetap tak mau dibawa ke Indonesia. Makanya kami yang visit kesini. Malah saya cuma anak mantu kok sangat sedih melihat MIL akan sendiri lagi kalau kami pergi, anaknya kubawa ke Indonesia kok saya yang berasa sedih ya……Mami dan anaknya santai santai saja….
  10. Budaya masak, MIL ku disini jarang masak, semua makannya instant, karena saya tak sreg makanan disini, akhirnya masak deh, saya senang disni karena dapurnya untuk ukuran saya yang punya dapur biasa di rumah ini kalau dapur apartment senanglah saya masak, lengkap deh terus bahanya pun penuh di kulkas atau lemari. Kalau disini kan pakai kompor listrik yang mata 4, sedang saya dirumah cuma pakai kompor gas, ini pengalaman pertama pakai kompor mami, saya rebus air buat masak apa ya saya lupa, saya putar lah ke posisi nomor 3 paling kiri, ternyata pemirsahhhhhhhh itu yang nyala yang belakang, padahal panci yang isi air buat rebus depan, aku nggak baca tulisan front/rear nya. Baru seperti biasa setelah nyalakan kompor balik ke laptop biasa nge-net, kan kalau kompor listrik tak ada tuh nyala api mana kita tahu itu nyala apa nggak kecuali sentuh pancinya kalau mau terbakar. Lima belas menit kemudian kok ada wangi wangi hangus ya, kayak panci gitu, aku cek lagi panci ku kok tak mendidih airnya. Mungkin nanti kali ya, sambil hidungku ngendus ngendus, aku tanya MB dah benar kan kompornya, dia depan laptop juga cuma bilang dah benar tuh. Balik lagi saya ke dapur, kok air nya  tak ada tanda tanda mendidih. Ekh ternyata yang hangus ada tumpukan panci di mata kompor belakang disusun MIL untung tak ada minyaknya dan bukan plastik. Pantas saja aroma besi nya kuat sekali. Langsung deh saya cek ternyata yang nyala itu Rear bukan Front. Kumatikan segera dan ganti ke Rear. Terus pernah baru datang saya mau cari bawang putih sama bawang merah ekhh ternyata MIL ku seumur hidup tak pernah tuh beli itu semuanya instant atau bubuk. Ya ampunnnnnnnnnn deh…tak jadilah saya buat nasgor alami. Yang ada buat nasgor instant kotak ala ala Amerika latin, rasanya aneh dimulutku. Kangen deh nasi putih Indonesia.

Ini dulu 10 curhatan cultural shock ku di kampung MB ya………….. yang buat saya kelihatan ndeso kayak Tukul   tapi its just another experience of life, worthed lah sama biaya kesini sama pengalamannya hahahhahha……………………….

Advertisements

56 thoughts on “Cerita dari Amerika Part 2

  1. Puji August 22, 2014 at 4:48 am Reply

    Masih tetap salut sama orang tua di Amerika yang sangat mandiri, tapi di sisi lain kasihan sama kecuekan anak ke ortu nya ya 😀 atau karena kakak ipar mb Siti deket jadi ngerasa cuek aja mba sama maminya?

    • siti August 22, 2014 at 4:52 am Reply

      iyaaa saya aja yang selalu rasa iba sedang maminya cuek aja..malah gak mau dibantuin …ya secara saya didikan asia yang wajib hormat sama yang tua kalau disni anak sm ortu kepatuhannya beda sekali……………..

      • Puji August 22, 2014 at 4:53 am

        i see, dan mami nya juga ga manja ya 😀

      • siti August 22, 2014 at 4:56 am

        ekh jangan salah MB bilang ini aja Maminya manja…padahal menurtku tough banget..seharian kita ikut state fair tahunan si mami kan lambat jalannya kita pakai kan wheel chair baru MB dorong dan saya bantu bawa barang…..si MB bilang akh mami sebnrnya bisa kok jalan cuma malas saja…hahhaa saya aja sudah maklum lah sudah tua…………bukan manja/malas tapi memang kemampuannya segitu………….

      • Puji August 22, 2014 at 4:58 am

        Hahhaa, hitungannya ga manja gimana ya mba? :p padahal udah seumur itu masih sanggup tinggal sendiri dan bukan di panti jompo itu udah sesuatu yang wowww banget kalo dibandingin disini 😀

  2. sapienzadivita August 22, 2014 at 4:52 am Reply

    Baik baik di sana ya mbak! Kalo mau beli produk apel juga lebih murah di sana… Hehehe…

    Salam buat MIL dan MB…

    Pstt… akhirnya aku khatam lo mbak baca blog mbak! Hihihi Ditunggu posting selanjutnya… 🙂

    Salam….

    • siti August 22, 2014 at 4:53 am Reply

      wah terima kasih sudah mau habiskan banyak waktu baca blog ku ya……..

      iya apel aja entah kenapa saya malas makanya padahal dikulkas aja. ada………..

      • sapienzadivita August 22, 2014 at 5:09 am

        Awalnya BW dari blog mbak Nella. Udah blog ke 4 yang khatam nih mbak. Hehehe…

        Suka aja baca cerita pengalaman WNI yang stay di luar negeri atau yang punya pasangan WNA. Seru soalnya. Langgeng ya mbak sampai tuek.. Macam di film Notebook gitu 🙂

      • siti August 22, 2014 at 5:19 am

        terima kasih doa nya…….tersanjung…
        kalau saya apa adanya gak muluk muluk dan blak blakan..nikah sama wna tak mudah jujur saja…repotnya lebih kenapa? kan beda negara………….semuanya mesti ribet apalagi birokrasi di Indonesia…..di negara lain gak ribet amat..tapi semoga nanti next presiden akan membawa perubahan………….

  3. rianamaku August 22, 2014 at 4:59 am Reply

    Wow seru ya mbak siti..
    gimana tertarik tinggal disana ?
    kalau budaya Tip aku sudah mba tetap semampu kita.
    mba kenapa ngak da fotonya penasaran ma diterjenya.

    • siti August 22, 2014 at 5:01 am Reply

      deterjen nya.?? kecil dalam plastikan tipis jadi dimasukin ke mesin kalau sudah berputar dah langsung lebur dan berbusa…………..

      ya tip tip makanya malas di resto……….cari warteg gak ada..he he oh ya aku dah kirim kartu pos nya ya…….

      • rianamaku August 23, 2014 at 1:43 am

        Waah thsnks ya biasanya 1 bulan lebih baru sampai…

      • siti August 23, 2014 at 1:56 am

        kata petugasnya 1 mingguan..kayaknya 2 minggu deh

      • rianamaku August 23, 2014 at 1:58 am

        wehh pakai yang khusus po mbak..?
        kok cepat ya pafdahal eropa bisa 1 bulan asia bisa 2 minggu.
        Tapi ngak papa semakin cepat semakin bagus.

      • siti August 23, 2014 at 2:15 am

        nggak tahu tuh prangkonya intl gitu…

      • rianamaku August 23, 2014 at 3:05 am

        Sipp lah.
        AKu akan siap menanti.

  4. Arman August 22, 2014 at 5:16 am Reply

    kita dishwasher nya dijadiin lemari panci! huahaha. abis si esther gak suka nyuci pake dishwasher, kurang bersih kata dia. jadi nyucinya manual. 😛

    iya kalo laundry disini pake dryer jadi gak perlu jemur baju. lagian biasanya kalo tinggal di apt, ada aturan gak boleh ngejemur baju di balkon. jadi ya emang gak ada pilihan selain pake dryer. 😀

    • siti August 22, 2014 at 5:21 am Reply

      bener tuh…dishwasher aku nggak ngerti pake terus memang sih tingkat kebersihan kita tinggi..kalau MIL mah cincai kalo saya cuci manual bersih dan teratur klo dinsi asal saja…kec filingnya OK…kalo urusin dapur saya masih OK ..kan ada air hangatnya kalu cupir manual pake air kan lebih steril…………..

  5. Niar August 22, 2014 at 7:49 am Reply

    Wah, umur 72 tahun tapi MIL masih sehat ya…
    Padahal makanannya instan semua, jadi bingung, hehe

    • siti August 22, 2014 at 3:36 pm Reply

      iya udah pernah surgery kayaknya 3x loh, dulu tinggi beliau 5’3 sekitar 160-cm skrg 155 cm karena operasi… tapi masih struggle berjuang hidup mandiri.. teknologi pengobatan juga pengaruh, sejak operasi terakir MIL mulai mencoba hidup sehat tapi tetap menurutku makannanya memang beda sehat nya sama kita kita yang semua segar…………

      • Niar August 25, 2014 at 4:32 am

        Pantesan yang membudaya disana itu menu sehatnya salad. Kalau di Indonesia kan banyak jenis masakan sayurnya, dari sayur bening mpe sayur yang pake santen. Intinya masih sayuran.

      • siti August 25, 2014 at 4:38 am

        iya bener…niar… ini aja MIL ku katanya dia rasa dah kurusan di fotonya kelihatan beda sama dulu……

  6. simplerunnerindonesia August 22, 2014 at 7:50 am Reply

    Mantap mbak ceritanya….serasa merasakan sendiri di US…

    • siti August 22, 2014 at 3:36 pm Reply

      terima kasih udah mampir…….iya.. apa adanya……..

  7. nyonyasepatu August 22, 2014 at 9:01 am Reply

    walaupun shock tetep happy dong 🙂 namanya aja jalan2 dan sempet ngeliat yang baru2.

    • siti August 22, 2014 at 3:39 pm Reply

      yoi happy banget kalau nggak lihat dompet kalau lihat dompet ..wow shock lagi qiqiqi…pengennya sih kayak noni kemarin ditawarin KK 😀 … ekh Non, kemarin penerbangan dari US langsung ke Medan atau cuma jkt baru lanjut ke Medan? over gak wktu penebrangan domestiknya?

      • nyonyasepatu August 22, 2014 at 4:13 pm

        Ke jepang dan KL transitnya. Kita gak over karena gak bawa barang hehe. Semua buku si matt di scan trus gak beli oleh2 juga. Baju dan semua sepatu ditinggal di US. Dari KL-Medan naik air asia jadi beli bagasi 40KG

      • siti August 22, 2014 at 4:57 pm

        ohh intl nya dapat 23 kg per orang kan? aku pakai DELTA… sih aman soal intl flight nya..cuma domestiknya yang buat deg degan..

      • nyonyasepatu August 23, 2014 at 1:25 am

        Naik apa domestiknya? Kalau AA kan emang mau gak mau kita harus beli bagasi. Kalau garuda lumayanlah ya kan. Kalo temen2 si matt mereka semua beli bagasi ampe 80 kg loh. Bawaannya kalo mudik buanyak banget. Kamu gak belanja2 siti? Kemaren temenku belanja beli rajut2an gitu sampe 1 koper sendiri sangking murahnya, disini mahal

      • siti August 23, 2014 at 1:32 am

        hahhaha aku gak suka baju rajut, gatel, belanja seirit mungkin tahu sendiri budaya oleh oleh buat sengsara………. aku naik LION AIR dr jkt-mks nya………
        biasa tnada mata buat keluarga sama teman kantor itu aja dah buat bangkrutttttt

      • nyonyasepatu August 23, 2014 at 1:35 am

        Bukan baju tapi selimut, sarung bantal, cover utk tutup sofa. Sangking lucu2nya sampe mereka pajang di dinding. Cuman 3 dollaran mereka beli. Aku beli selimut sofa disini 350 ribu itupun kecil. Bete hahhaa

      • siti August 23, 2014 at 1:56 am

        belinya dimana? aku kemarin ke intl bazar semuanya mahal mahal masa sarung bali aja 12 dolllar masih murah disni………….

      • nyonyasepatu August 23, 2014 at 2:07 am

        Sarung bali yah jgn beli disana hahahha. Dia pergi ke bazar2 gitu sama flea market. Kalo di US kan suka ada tuh flea market dan masih ok2 kondisinya kata temenku. Apalagi kalo summer.

      • siti August 23, 2014 at 2:17 am

        iya ada sih cuma belum nemu disini… kayaknya ada kata MB .. ntar aku cari cari….

      • nyonyasepatu August 23, 2014 at 2:18 am

        Semoga berhasil yaaaaaa. Pasti nemu deh

      • siti August 23, 2014 at 2:21 am

        iya…tuh dah dapat sisa kasih alamat ke MIL siap nyupir hihihi..cuma masalah di dompetku dolllar mirissssssss

  8. eda August 22, 2014 at 9:42 am Reply

    kayanya menyenangkan ya mbaaa… gegar budaya banget.. hahaha…
    kalo aku gimana yaaaaaaa..

    teruuuuussss….skrg pake rinso cair dong biar cucinya lbh gampang 😛 *tetep iklan* qiqiqiqiq

    • siti August 22, 2014 at 3:40 pm Reply

      wah sekarang mbak jadi ambasadornya rinso matic yaa..disni kagak pakai rinso merk nya lain………

  9. oppie83 August 22, 2014 at 11:10 am Reply

    aku semenjak punya dishwasher di apartemen baru ini seneng bgt rasanya karena ringkes. kita berdua paling sebel cuci piring soalnya, selalu undur unduran :p .. aku ga ngebayangin deh masak gak pake fresh product sama sekali, rasanya gimana coba? memangnya gak ada atau gak biasa aja sih siti disana itu? soalnya disini banyak produk udah jadi tp orang masih suka masak biasa alias tanpa bumbu instant. aku sendiri kalo masak selalu pake fresh product kecuali emang kepepet, barulah pake yg instant..

    • siti August 22, 2014 at 3:43 pm Reply

      nggak ngerti ppie, kebetulan MIL kan dah tahu dan nggak makan banyak,dia juga gak masak gimana, ada di asian market cuma MIL ku katanya pernah sekali kesana sisanya dia seperti biasa makan salad instant saja, roti dan kawan kawannnya.. kebetulan dia dapat lunch tiap hari sudah ada menunya.. aku nggak ngerti dia ada program apa di sini..jadi sisa malam aja dia pikirin….. kemarin aku belanja fresh product di asian market lumayan kok ada semua…cuma kalau mau ulek aja gak ada cobekan sama blender juga gak..apa selama ini mami gak pernah blenderan yaa..hahahah

      • oppie83 August 22, 2014 at 5:10 pm

        oh ya kalo orang tua mungkin gak mau repot ya yg ringkas aja. wah boleh tuh beli blender kecil buat kalau kamu kesana lagi hihihi bs masak2x

      • siti August 22, 2014 at 5:19 pm

        iya lagi mau nyari nyari nanti……..

  10. Crossing Borders August 22, 2014 at 11:37 am Reply

    Cengar cengir sendiri baca cerita dishwasher.. Jadi inget di rumah kami di Oz, ada space buat dishwasher di kitchen set tapi aku pake buat naroh tempat sampah..hehehe.. Kami gak suka pake dishwasher, kurang bersih dan boros listrik..
    Neng.., pajang foto lingkungannya dong kayak depan apartemen, taman, dll gitu loh..

    • siti August 22, 2014 at 3:45 pm Reply

      iya nih ..harusnya aku foto foto banyak yaa.. sering aku fotoin sih cuma editnya itu loh .ntar aku coba foto halaman apartment dan taman depan apartment dan cara orang parkir motor hahhahah nyerong………………terus motornya berhari hari di cuekin parkir depan pinggir jalan gak pake coveran saya yang lihat kasihan tuh motor kena panas tiap hari..akhh orang sini cuek bebek ya sama barang barangnya.*shock lagi

  11. Pursuingmydreams August 22, 2014 at 2:52 pm Reply

    Keran air klo ga ada tanda merah dan biru, klo diputar ke kiri panas mbak, kekanan dingin. Normal ya tengah2 aja 😉 . Klo mau bersih2 lantai harus tanya yg punya rumah, klo ditempatku byk lantai dr kayu, kayunya juga macem2, ga bisa pakai air bersihkannya, ga bokeh pakai vacuum ntar ke gores2 lantainya, ahh rempong deh 😀 .

    • siti August 22, 2014 at 3:47 pm Reply

      iyaaa betul mbak..aku gak perhatikan kayaknya kerannya gak ada biru merah deh cuma mutar doank..makanya setiap mau ambil air nyalain n tes pakai jari dulu..ntar babls panasss… , sejak mami bilang gak usah pel biarin aja kalian pakai sandal saja ya sudah kami pakai sandal rumah saja……………….

      nggak enak kan kalau Tuan rumah yang bilang………btw alamat nya mbak nella belum di email ke daku yaa.. (siti.csalim@gmail.com)

      • Pursuingmydreams September 6, 2014 at 6:15 am

        Iya dirumah kita memang pakai sendal, krn rumah jarang di bersihkan hahaha ,, paling seminggu sekali baru bersih2, soalnya ga keliatan ko debunya 😆 . Oh ya barusan ku email alamatku.

      • siti September 6, 2014 at 6:36 am

        aku sudah tulis di post card untung masih ada he he senin aku kirim yaa mbak…. debu disana kurang sih disni wahhhhhhhh debu sehari bisa 1 cm kalau tak di sapu…qiqiqiqi

  12. rangi ruru August 22, 2014 at 4:24 pm Reply

    Hi mbak siti, biasanya saya jadi silent reader aja disini :), point 9 itu emang tabu banget mbak, saya awalnya ngobrol sama teman trus ke kakak kandung kalo sampai ada apa2 sama saya nanti mreka musti gimana2, lebaran kemarin ngobrol sama nyokap soal itu, saya tau dia kliatan banget shocknya tiba2 saya ngomong gitu, maunya terbuka aja krn takdir juga gak ngerti gmn jalannya toh? namanya juga wasiat ya hehehe. habis baca cerita oppie yg ngajak lari trus baca ttg MIL duh ah.. musti rajin olahraga nih maunya inshaa allah kl menua tetap bisa mandiri. Slamat bersenang-senang mbak

    • siti August 22, 2014 at 4:59 pm Reply

      makasih ya ..dah mampir sini.. beneran disini gak tabu tuh bicara kematian, bicara mau gimana kuburannya atau MIL ku mau dikremasi saja katanya dan abunya bisa di bawa ke Indonesia ….

  13. Anggi Lagorio (mamatariaccessories) August 22, 2014 at 9:41 pm Reply

    Ya ampuuuun ketawa2 ka baca tulisan mu mbak Siti..
    Nggak kebayang aku makan makanan instant mulu. Eneeeeeg. Tiap hari makan pasta juga eneg. Untungnya disini mereka masih milih bahan fresh. Legaaaa.. Toko asia lumayan kumplit.

    Aku super duper cinta sama dishwasher. Kami berdua benci cuci piring.. Dan karena ada dishwasher aku jadi rajin masak karena nggak mikir nyuci piring. Hahahaha paling beberapa panci aja yg perlu extra digosok hehehe

    Aku nggak punya dryer. Jadi jemuran penuh di balkon. Masalahnya kalo pas winter, cucian semua dijemur dirumah. Depan tv, di heater bertebaran baju. Hahahaha

    • siti August 22, 2014 at 11:45 pm Reply

      wah tuh kan dengar cerita kalau di tempatmu beda kan.. iya kayaknya saya mau beli dryer deh biar nda rempong jemuran di Makassar… iya kalo pake dishwasher boros air nek… n listrik …. sebenarnya enak sih sisa pencet saja…..di Indonesia kayaknya jarang ya pake dishwasher… lihat di toko saja kagak………ada…………….

  14. denaldd November 10, 2014 at 7:30 pm Reply

    Aku ingat yang bagian potong rambut. Pas suami disini, dia aku suruh potong rambut aja. 10rb sudah sekalian pijet kepala dan pundak. Dia ga percaya. Setelah membuktikan, dia sampai terkagum2. Secara di Belanda sekali potong 25 euro. Duh mahalnya. Makanya sebelum aku berangkat nih, sudah jauh2 hari perawatan muka, rambut, badan, gigi. Soalnya disana ga mungkin bisa perawatan semurah di indonesia hehehe

    • siti November 12, 2014 at 12:33 am Reply

      iya di US saja katanya suami jarang sekali ke barbershop soalnya mahal disni dia happy nya selangit cuma 15 ribu dah di pijat wkwkkw

  15. leslukis August 6, 2015 at 6:19 pm Reply

    dishwaser katanya hemat air?

    • siti August 6, 2015 at 8:29 pm Reply

      boros air malah setahu saya…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

MY EATING HABITS

Trying to live on Low Carb & Avoid Sugary

franyfatmaningrum

frany WordPress.com site

Life is a Rollercoaster

My Blog, My Stories

Thekitten

Indonesian Story

rumah matahari

"sebab tiap kata adalah rumah doa, maka semoga hanya ruh kebaikan yang menjadi penghuninya."

Ailtje Ni Diomasaigh

Ramblings of an Indonesian Woman

American & Indonesian = US

All about Our Life, he is American & I am Indonesian

%d bloggers like this: