Advertisements

Aksi demonstrasi ini membunuhku


Kalau ini sudah anarkis, bisa jadi penyusup ! Sumber  foto www.nasional.news.viva.co.id

Kalau ini sudah anarkis, bisa jadi penyusup ! Sumber foto http://www.nasional.news.viva.co.id

Beberapa minggu ini, tiap hari kami selaku masyarakat umum nih merasa terganggu sekali, tahu sendiri habit demonstrasi segelintir mahasiswa ( I ) yang suka bakar ban di tengah jalan raya, bikin saya dongkol dan semua pengguna jalan tiap hari mengomel, sejak diumumkannya pemerintahan baru bahwa BBM akan naik nah sejak itu pula lah beberapa universitas di Makassar mulai melakukan aksi bikin dongkol masyarakat.

Saya ingat dulu waktu kuliah saya juga pernah dipaksa ikutan demo maklum waktu itu masih mahasiswi baru dan mesti turun sampai celana panjangku sobek kena pagar jaman reformasi ekh ya ingat waktu Soeharto dipaksa turun… yaah itu adalah satu-satunya moment saya ikut ikutan demo itupun karena terpaksa.Apalagi zaman itu ya memang skala nya nasional

Dan setelah jaman itu,  demonstrasi mahasiwa pun masih terjadi, selain tawurannya ya, ini bukannya menceritakan jelek Makassar tapi pahit memang menyatakan kenyataan tersebut, nah kalau kampusku ( Universitas Hasanuddin ) tidak doyan demo kok, apalagi kampusnya kan masih agak jauh dari kota, dulu terkenal kampus hijau Universitas Muslim Indonesia yang suka sekali menggelar aksi depan kampusnya yang sangat strategi hanya beberapa meter dari flyover dan memang jalur ke pusat kota Makassar, kalau sudah buat aksi otomatis macet total deh, jeleknya kalau di sini demonya memang suka buat orang susah, ya mbok ya demo kek dilapangan luas jangan di tengah jalan sambil bakar ban, terus parahnya lagi kalau demonstrasi saya perhatikan misalnya tema nya karena BBM naik, yang sial adalah mobil tangki besar milik agen pertamina yang lewat jadi sasaran, mereka di stop lah dan di naikin diatas dan mereka pun teriak teriak tak jelas sambil pakai pengeras suara. Kadang truk sampah pemerintah yang lewat juga mereka cegat, tadi siang saja saya sempat lihat mereka cegat mobil pick up bapak haji kayaknya buat ditumpangi sama teman temannya buat menuju ke daerah TKP. Arggghhh tambah dongkol deh rasanya lihat aksi kayak begitu. Yang punya mobil tangki itu kan WNI biasa bukan yang naikin BBM, hubungannnya apa coba. Kadang malah kantor Pertamina yang mereka datangi.

Kalau dulu UMI yang hobby melakukan aksi demonstrasi, sekarang nampaknya piala bergilir itu pindah tangan deh, ke segelintir oknum mahasiswa ( I ) Universitas Negeri Makassar ( UNM ) di depan kampusnya yang mewah nan cantik menjulang tinggi itu menjadi tempat demosntasi tiap hari kerja di seminggu terakhir ini, bagaimana saya tidak gemes dan geram, arah jalan pettarani itu jalan sangat vital dan tiap hari kerja mulai jam 10an sudah deh mulai deh aksi anarkis itu terjadi, mereka mulai bergerombol dengan motornya menutup jalur di depan kampusnya bakar ban terus teriak teriak tak jelas, otomatis arah ruas jalan macet dan kemacetan akan membuat sengsara masyarakat.

Polisi akan datang mendekat dan berjaga jaga dengan senjata lengkap sedang ini mahasiswa hobby sekali mengumpulkan  batu yang dikumpulkan entah dari mana jadi ajang perang kadang kadang antara aparat dan polisi, setiap sore saya pulang kantor puing puing abu bakar ban dan sisa lemparan batu selalu bertebaran di jalan tersebut. Beberapa hari lalu sempat terjadi bentrokan, cerita satpamku, karena kantor ku hanya di pisahkan 2 gedung Telkom dengan kampus UNM itu jadi kadang kalau terjadi aksi demonstrasi ya semua orang orang suka berlarian menonton adegan kejaran kejaran antara Polisi dan Mahasiswa. Ceritanya ada satu oknum yang bawa busur panah dan komandan Brimob nya terkena panah, terpaksa polisi menyerbu masuk ke dalam kampus, kami sempat dengar deh suara tembakan gas air mata, seru sih tapi so far aman tak ada korban. Kecuali komandan tadi luka.Sekarang piala bergilirnya beranak deh kayaknya karena beberapa kampus juga sudah mulai melakukan hal yang sama buat aksi bakar ban tandingan. Biasa lihat update status di Path teman yang jadi korban harus jalan kaki atau kayak nasib ibu tua yang saya temui dijalan sepanjang jalan ngomel karena harus turun dari angkot alias pete pete sebutan angkot di Makassar dan mesti jalan kaki ke rumahnya yang jaraknya masih 10 km lagi. Sabar yaa bu………!!!

Yahhh begitulah darah muda mahasiswa generasi penerus bangsa, segelintir orang ini yang bikin susah warga masyarakat, semua pengguna jalan pasti mengomel donk ya kalau tiap hari harus menderita, minggu lalu saya sama MB terjebak di belakang kampus mereka selama 2 jam, lalu kena macet pula hanya untuk balik kekantor saya butuh waktu 3 jam dan jam 10 malam baru saya pulang ke rumah. Luar biasa kan, ini baru saya belum warga lainnnya.

Contoh kerugian saya seharian, saya ada jadwal meeting diluar hari ini di dua tempat semua batal,  ya tak ada yang mau nelangsa di mobil  bermacet macet  ria. Saya baru tahu ternyata bertetangga dengan kampus itu bikin ribet hidup ya… kecuali untuk bisnis kos kosannya ya hahhaa *tetapotakbisnis. Buktinya aksi demo di kampus UNM ini bikin rusak semua jadwal kami. Orang jadi malas keluar selalu was was macet apa tidak.

Kalau saya sih, kalau waktunya BBM naik ya memang sudah waktunya toh, dari jaman dulu pun BBM naik kita semua masih bisa makan dan hidup, yaaa pasti berpengaruh ke harga barang kan pemerintahan baru punya tujuan yang baik kok, hidup sudah susah gak usah di bikn ribet akh… mending  belajar, kerja, berkreasi itu lebih baik…. Dari pada ribet panas panas teriak teriak buat nelangsa pengguna jalan. Atau demo di lapangan kosong ajalah  disana sampai puas…………!!! *curhatanwargabiasayangbutuhketenangan.

 

 

Kampus nya jadi tak elok lagi habis hobby bakar ban sih di depannya. Foto by ssl.sindonews.com

Kampus nya jadi tak elok lagi habis hobby bakar ban sih di depannya. Foto by ssl.sindonews.com

Advertisements

Tagged: , ,

36 thoughts on “Aksi demonstrasi ini membunuhku

  1. denaldd November 18, 2014 at 7:46 am Reply

    UnHas jarang demo tapi sering tawuran kan ya? 😀 dulu pas masih kerja aku sering ditugaskan ke makassar, maros dan makassar kota. Entah kenapa 3 kali selalu mendapati mahasiswa UnHas tawuran. Tahu dengan mata kepala sendiri 🙂
    Ah, tapi aku suka banget kuliner Makassar. Otak2 bu Elly, Coto Nusantara, Lae Lae, Mie Titi, Oleh2 somba opu, aduuhh banyak banget. Top deh Kuliner Makassar, jadi kangen *OOT jadi ngomongin makanan 🙂

    • siti November 18, 2014 at 8:04 am Reply

      hahahha iya lupa deh memang UNHAS suka tawruan fakultasnya teknik ya bukan fakultasku *tetapbeladiri. Iya nih hari ini tadi masih ada padahal BBM resmi sudah naik kok semoga besok kagak demo lagi……

  2. adhyasahib November 18, 2014 at 9:22 am Reply

    papaku juga dulu alumni unhas mbak siti,,dulu papa kuliah lalu sempat kerja juga disana,kami ikutan tinggal di makassar kurang lebih 10 tahun

    • siti November 18, 2014 at 9:24 am Reply

      oh yaaa tahun berapa tinggalnya disni..jaman sebelum demonya bergilir yaa.. hehe he

      • adhyasahib November 18, 2014 at 9:32 am

        tahun 90an mbak siti,,tinggalnya di daerah jln tupai,deket RS labongbaji kalo gk salah 🙂

      • siti November 18, 2014 at 9:42 am

        tenang mas, itu jalan masih ada dan masih dengan namannya yang sama tetangganya jalan serigala tempatnya ganteng ganteng serigala tinnggal 😀

      • sapienzadivita November 18, 2014 at 6:00 pm

        Nampak yang suka dan jadi korban sinetron…. Awuuuuuu….

      • siti November 19, 2014 at 12:34 am

        hahhahah iya

  3. Puji November 18, 2014 at 9:31 am Reply

    Heran sama orang yang ceritanya demo tapi jatohnya lebih ke anarkis. Di Jakarta kejadian demo yang bikin macet bisa dibilang sering mba, tapi kalo untuk yang demo anarkis semoga makin berkurang terus di seluruh Indonesia. Amiiin

    • siti November 18, 2014 at 9:41 am Reply

      iya kalau hari ini sih tidak dan semingguan ini sih tidak anarkis cuma potensi ke arah situ masih tetap ada soalnya suka ada yang susupin ya tahu sendiri darah muda itu gimana suka berantem ,…

      • Puji November 18, 2014 at 9:58 am

        Iya, suka ada yang susupin gitu 🙂

  4. Crossing Borders November 18, 2014 at 9:53 am Reply

    Zaman aku kuliah dulu di Unpad Bandung sering demo tapi seingatku gak panas kayak di Jakarta atau Makassar, terus gak ada tuh yg namanya tawuran antar mahasiswa.. Semoga efek samping dari demo di tempatmu makin berkurang ya..

    • siti November 18, 2014 at 9:58 am Reply

      hahaa iya gak semua kota.. kayaknya di Manado tuh demo jarang saya 4 tahun kalau demo cuma 10 an roang dan tak ada yang bakar bakaran soalnya diManado karakter orang nya beda.. lebih santai …

  5. gegekrisopras November 18, 2014 at 10:44 am Reply

    Endingnya mantep mbak, aku suka!!!
    Hih mahasiswa nih malu2in aja. Bakar2 ban sembarangan palingan ga diberesin selesai demo. Bikin kotor jalanan, dobelin kerjanya tukang sapu pdhl makan minum tidur kuliah masih pake duid ortu
    *kesel pdhl sendirinya msih mahasiswa* 😆

    • siti November 18, 2014 at 1:12 pm Reply

      hahahah biasa kata bang Roma “Dara Muda” memang lagi panas panasnya ini aku baru balik ke rumah sepanjang jalan mereka tutup yang biasanya saya tempuh 15 menit sekarang jadi 1 jam karena saya mutar jauh, agenda main tennis malam ini batal dahhhh gara gara demo menyebalkan itu

      • gegekrisopras November 18, 2014 at 1:57 pm

        Iya dulu di Jakarta juga gitu kok banyak aksi anarkis tp blm denger kabarnya nih, semoga ga ada. Jalanan ditutup bikin rencana ga lancar ya, aplg kalo gada jalan alternatif. Semoga aksi anarkis di Makasar cepet selesai ya mbak, take care 🙂

      • siti November 18, 2014 at 2:07 pm

        iya so far sih yang saya tahu cuma sebatas nutup jalan cuma yaa merusak kegiatan harian semua orang…….

  6. libertymeivert November 18, 2014 at 11:27 am Reply

    Hallo mbak, kebetulan saya pernah pernah jadi aktifis mahasiswa, dan turun ke jalan itu sudah seperti panggilan alam.. hehe. Tapi setelah meninggalkan dunia kampus, semakin berkembang pemikiran, semakin menyadari ternyata aksi yang dilakukan selama menjadi mahasiswa itu sebagian besar hanya agar mendapat pengakuan dari lingkungan. Intinya buat aksi turun ke jalan supaya dibilang kristis, supaya dibilang pemberani, supaya eksis. Kalau dipikir-pikir tidak ada manfaat buat diri sendiri apalagi masyarakat. hehe, jadi malu sendiri.
    Kebetulan juga saya punya banyak teman aktifis mahasiswa di Makassar, dari pergaulan selama ini yang saya dapati,ada semacam paradigma yang berkembang di kalangan kampus, bahwa bukan mahasiswa Makassar kalau tidak demo di jalan (maaf). Itu sepertinya menjadi barometer dari generasi ke generasi. hehe, begitulah realitanya (sekali lagi maaf ya mbak).
    UVRI di Makassar juga sepertinya tidak kalah beringas ya kalau turun ke jalan.. hehe, saya masih punya banyak teman disana 😀 mereka sering sharing sharing tentang demo demo semacam ini.. 😀
    Semoga situasi boleh berangsur pulih yaaa… amin.

    • siti November 18, 2014 at 1:14 pm Reply

      hahahaha iya kayak semacam butuh pengakuan baru dianggap aktifis yang aktif kalau demo, tpi bener gak sih ada politik uang dibalik semua ini ada yang danai ? dan susupi…ini sampai malam aja mereka nutup jalan saya baru aja nympe rumah………mutar mutar cari jalan pulang dari 15 menit jad 1,2 jam deh………….

      • libertymeivert November 18, 2014 at 1:49 pm

        Tergantung idealisme masing masing sih mbak… ada kelompok mahasiswa yang turun aksi murni karena peduli terhadap isu isu tersebut, ada juga yang melakukannya atas pesanan pihak tertentu… hehe, ujung ujungnya duit.
        Duh lama juga ya sampai 1,2 jam… tapi syukurlah yang terpenting selamat sampai tujuan 🙂

      • siti November 18, 2014 at 2:05 pm

        iya alhamdulilah sampai rumah nah besok siang gimana nih.. aduh pusing deh..

  7. winnymarch November 18, 2014 at 1:54 pm Reply

    aku juga heran knp suka bgt org demontrasi anarkis ya

    • siti November 18, 2014 at 2:06 pm Reply

      biasa ada yang bayar kali ya

      • winnymarch November 18, 2014 at 2:19 pm

        kebanyakan sih iya kak tp anarkis menunjukkan level pemikiran sih

  8. Arman November 18, 2014 at 2:07 pm Reply

    Semoga itu emang oknum aja ya. Kalo beneran mahasiswa yg demo nya anarkis gitu sih bener bener memprihatinkan… Mau jadi apa anak anak muda penerus ini kalo mental nya bobrok gt ya…

    Lagian bbm naik di demo sampe bikin org luka dan macet parah yg ada akibatnya malah mengganggu roda perekonomian dan jd bikin rugi di sektor lain. Jelas org org yg demo itu gak mikir…

    • siti November 18, 2014 at 2:23 pm Reply

      iya Man, kalo di US demonya adem adem aja kan, malah tertata rapi mereka………..

  9. nengsyera November 18, 2014 at 7:09 pm Reply

    Jd inget wkt smpt rusuh demo pas mw kenaikan bbm zaman SBY. Orang kantor smp tlp nanyain kbr dsna krn beritanya bikin panik.pdhl mah tanjung bunga ga kena efek apa2. Ya palingan sepi bahkan beberapa display dikosongkan krn tkt rusuhnya merembet smp TSM.hehehe

    • siti November 19, 2014 at 12:35 am Reply

      iya aman kok selalu bagian tanjung bunga sebenarnya yang susah kena imbas nya adalah dekat kampus makanya next kalau beli rumah jangan dekat kampus apalagi kampus punya habit sekarang yaaa demo… kalau ada moment kayak gini

      • nengsyera November 19, 2014 at 12:55 am

        Beli rumah di tanjung bunga aja kak.hihihi

      • siti November 19, 2014 at 12:58 am

        hahaha iya tunggu duitnya cukup… sudah banyak list cuma duitnya aja yang gak ada

  10. kayka November 18, 2014 at 9:18 pm Reply

    ampyun seh hari begindang masih pake kekerasan aja ya.

    salam
    /kayka

    • siti November 19, 2014 at 12:36 am Reply

      pastikan ini hari katanya ada demo lagi … mumet akuuuuu

  11. fee November 18, 2014 at 11:47 pm Reply

    Sepertinya pihak kampus2 perlu menyelenggarakan pengalihan kegiatan atau mengajari mhsw agar demo dg cara yg lbh kreatif spt ada malam demo kembang api, lomba kembang api, untuk penyaluran eksistensi dan bakat terpendam ketimbang hny membakar ban…hehe..

    • siti November 19, 2014 at 12:36 am Reply

      nah itu dulu prgram walikota sekarang mau alihkan demo demo itu ke suatu lapangan besar nah buktinya sekarang ahhahahha manaa… nih

  12. Firsty Chrysant November 20, 2014 at 3:12 pm Reply

    demo bikin sengsaraa… pernah, nunggu bisa 2 jam ga dapet2, gara-gara demo…

    • siti November 21, 2014 at 12:27 am Reply

      iya nih baru kemarin adem pas semua univeristas di Makassar di liburkan ..semoga hari ini juga damai deh aku banyak jadwal hari ini

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

My Life

Intermittent Fasting & Ketogenic

franyfatmaningrum

frany WordPress.com site

Life is a Rollercoaster

My Blog, My Stories

Thekitten

Indonesian Story

rumah matahari

"sebab tiap kata adalah rumah doa, maka semoga hanya ruh kebaikan yang menjadi penghuninya."

Ailtje Ni Diomasaigh

Ramblings of an Indonesian Woman

American & Indonesian = US

All about Our Life, he is American & I am Indonesian

%d bloggers like this: