Advertisements

Budaya Upeti di Negeri Indonesia Raya


997998_202567246564996_1237878584_n_zps8bbbc75b

Budaya upeti upetian ini memang sudah berakar kuat ya di negeri ini, banyak orang mau mengerjakan kerjaan yang seharusnya adalah job desc nya jika ada upeti yang buat dia semangat, saya yang kerja di swasta sebenarnya tak terlalu merasakan efek beginian, karena tahu sendiri perusahaan selalu melakuka training budaya perusahaan buat para karyawan selalu kembali bekerja sesuai target dan tentunya menjunjung tinggi nilai budaya perusahaan yang ada.

Makaanya jargon, slogan dan standing banner yang bertuliskan budaya perusahaan ada dimana mana, lagu hymne pun selalu terdengar di setiap acara resmi kantor, aku ingat di salah satu gedung kantor selalu di putar deh dari speaker tiap pagi, jadi waktu saya masih berkantor disana lagu  itu kayak berdengung terus di otak, tujuan perusahaan kan menyusupi jiwa kita dengan hymne dan budaya perusahaan. Biar integritasnya Mantappp !!! Biar jauh dari fraud, target tercapai dan perusahaan Happy ……………dan semoga karyawannya juga happy J Ada gak sih karyawan yang happy dengan pekerjaan nya di dunia…hmm kayaknya ada yang sesuai passionnya..

Nah saya selalu menemui kasus ketika berurusan dengan birokrasi di negeri ini, apalagi sejak menyandang Mrs WNA akhirnya sebundel birokrasi saya mesti urus tiap tahun. Bersinggungan dengan Pak RT, Pak Camat, Pak Lurah, Ibu Catatan Sipil, Ibu Loket Kasir Imigrasi, Pak Polisi bagian Intel, Bagian urus SIM, urus  Samsat, urus  buku tabungan, singgungan dengan Rumah Sakit dan banyak instansi lainnya.

Yang paling parah adalah instansi berplat merah, alias pemerintah, dari mulai ambil surat pengantar di  RT dekat rumah sudah bayar  Rp 50,000 tak pernah ada yang gratis kecualu mungkin kita ponankannya pak RT, maju lagi ke Pak Lurah, minta tanda tangan saja sudah minta setoran juga tergantung yang di urus, kalau berurusan dengan urusan tanah / rumah siap siap lah di palak lebih banyak,  kalau Cuma urusan pengantar ke Camat ya paling murah Rp 50,000. Maju lagi ke KUA yang katanya biaya nikah resmki ke negara Cuma Rp 30,000 tetap aja tak ada yang gratis paling sedikit Rp 500,000 alasan transportasi penghulu ke lokasi pernikahan. Terus maju ke camat ngurus KTP ngurus perubahan data dari belum nikah ke kawin saja tetap dimintai uang lagi. Alasan biaya ketik ketikan. Biaya print KK baru. Ktp mesti buat lagi dan biayanya Rp 70,000. Padahal KTP sudah ada Cuma mau rubah status aja. Gemes kannnnnnnn!!! Kalau mau cepat kasih upeti duit merah di laci langsung jadi tuh KTP tanpa embel embel.

Semua mesti pakai Upeti, lanjut lagi ke kantor polisi deh mau urus SIM, bisa di baca deh tutorial dan pengalamanku urus SIM WNA disini. Bagaimana dari tiap ruangan oknum selalu berharap upeti biar bisa menjalankan tugasnya. Bagaimana saya berurusan dengan kantor imigrasi, nah kalau di instansi ini lumayan tak separah di kantor lurah atau camat, masih lebih professional. Cuma tetap aja ada namanya layanan cepat kalau pakai alas duit, tanda tangan kepala bisa di dapat cepat kalau pakai jalur normal akhhh lama deh pokonya mesti banyak persediaan sabar.

Paling terbaru pada saat saya ngurus  perpanjangan STNK kendaraan di kantor SAMSAT, karena usia kendaraan sudah lima tahun, maka perlu cek fisik kendaraan nah di halaman kantor samsat tepatnya halaman samping ada parkiran khusus si bapak yang bertugas cek fisik kendaraan ada meja berjarak 2 meter dari parkiran kendaraan yang mau di cek fisik, saat saya tunjukkan berkas ke dia akhirnya langsung cepat di ambil berkasnya dan si bapak  langsung buka kap mobil dan mengambil selotip dan pensil buat gesek mesinnya. Setelah selesai si bapak kembali ke meja nya dan kasih saya berkas untuk dimasukkan di loket berikutnya dan berkata “ Mbak silahkan masukkan berkasnya ke jendela itu ya, jangan lupa kasih saya uang rokok nanti ya “  hahah saya terbelalak dengan aksi si bapak ini, jelas jelas ini tugas dia , di gaji oleh pemerintah buat kerjakan tugasnya, Cuma melangkah 2 meter kok Cuma gesek nomor mesin buat diambil nomornya itu saja dia minta uang rokok, dalam hati saya tidak di ciptakan buat bayarin uang rokok lu !!  luar biasa ya” saya pura pura bego aja sembari melangkah pergi ke loket berikutnya setelah selesai dia cek berkasku si mbak yang berseragam polisi berkata “ ada biaya Rp 15000” saya langsung balas  “ini biaya apa ?”  dia dengan agak gagap bilang “ Biaya cek fisik”  saya langsung ketus menjawab “ ini ada kwitansi? Saya mau bayar kalau ada kwintasi bukti bayar !”  Langsung si Mbak bilang ohh silahkan aja selesaian di loket bagian dalam dulu ya… ! Nampaknya dia tak  bisa beri saya kwitansi berarti itu hanya akal akalan dia alias pungli buat mereka, sesaat setelah pergi ada pemuda  yang juga  habis cek fisik kendaraannya aku lihat dari jauh si mbak berseragam tadi minta  uang juga dan si pemuda buka dompetnya dan memberikan uang Rp 15000. Saya hanya geleng geleng kepala. Dasar koruptor ya………….

Terus kita kembali ke dunia sehari hari saya, itu budaya upeti di birokrasi plat merah, nah kalau di swasta ternyata juga masih ada walau tersamarkan, contohnya gini nih, saya ada client perusahaan lain yang sudah lumayan lama,  kita maintain baik baik service yang dibutuhkan, dan melakasanakan tugas dengan penuh integritas namun saya pakai  jalur resmi. Makanya sejujurnya banyak project saya yang jalannya sangat lamban dan seringnya mandeg karena yaaa katanya saya kurang minyak pelumas nya haaha memang nya kendaraan, maklum saya termasuk orang paling malas basa basi heran juga saya di tempatkan di kerjaan ini! Budaya apa adanya masih kental dalam diri saya. Kalau gak mau ya sudah hahahahh Bugis-Makassar sekali !

Nah yang di ajarkan senior senior saya itu perlu permulus katanya ya entertain PIC lah, gak usah yang muluk muluk ya bawain kue lah atau upeti lainnnya kalau lagi visit. Hal yang saya benci menjadi semakin kayak jongos!!  Ihhh malas banget jadi agen upeti begini. Terus ada lagi saya pernah nguping pembicaraan salah satu karyawan vendor IT sebuah bank swasta ternama di warkop, kebetulan di lantai atas warkop itu kantor mereka. Si Mbak tergopoh gopoh turun dari motor membawa 2 lusin J-Co donat si teman yang nungguin di warkop langsung teriak asikkkk ekh bagi donk J-CO nya…………langsung si mbak yang bawa bungkusan J-CO itu bilan “ekhhh jangan ini bukan punya saya, tahu sendiri toh buat siapa !”  langsung si teman yang tadi histeris mau ambil donat nya langsung cemberut dan berkata “ Ohhh pasti buat staf di Bank B** yaaa??” Ungkapnya dengan muka memelas. Si Mbak pembawa donat langsung berkata “Yoi, biasa upeti, biar orderan lancar” !!

Dalam hati langsung saya membatin ohhh semua mesti dikasih upeti biar lancar ya, kata  bagian legalku kalau makanan sih bukan fraud asalkan di makan bersama tapi kalau budaya beginian masih ada saya rasa masih ada unsur korupsinya kan, maksudku saya  belum bisa ikhlas kalau dalam professionalisme kerjaan begini unsur upeti itu masih di tonjolkan….Dan banyak project jadi mulus karena adanya upeti beginian, itu pengakuan adekku yang banyak berurusan dengan pemerintahan mengurus project PU di daerah…. Katanya disana pemainnya siapa yang paling besar upeti dia yang dapat proyeknya.

Satu lagi cerita upeti hari ini, salah satu seniorku  bilang “ Sit, kemarn aku insertin voucher ya di paket buat  Bro A ya karena kan lumayan banyak proyek yang di share udah dapat izin bos kok, lumayan lah istrinya baru lahirin buat beli susu “ hmm dalam hati aku mengangguk aja padahal kesel abis sebenarnya.

Dalam hati saya berguman “ Bro A mau istrinya habis lahiran kek mau anaknya kembar kek, kan dah digaji perusahaan sesuai jabatannya  kenapa juga itu dikaitkan sama pembeli susu, lebay deh akh…asal aja nyambungkan alasan emang  kita ini suka buat alasan yaahhhh “

Atau hal paling kecil aja, teman temanku pada senang banget kalau ada undangan meeting atau sharing session itu hanya mereka semangat datang kalau team support kami sudah koar koar bakalan ada snack dan cemilan enak,  nah lohhh kok berapa sih harga kotakan snack itu  kok jadi sesuatu yang wahhhh banget, mindset mereka kayaknya dah otomatis tersetting semangat 45  buat meeting kalau ada snack nya. Sampai sampai MB juga ikutan ikutan arus, senang kalau aku ajak ikutan launching suatu event kalau ada makan makannya apalagi kalau di hotel 😀

Nampaknya budaya upeti upeti gini warisan zaman kolonial kan yaa … ternyata masih kental mewabah di masyarakat…………!! Apakah di luar negeri kayak gini juga nggak ya…… share donk yang sering bersinggungan dengan instansi di luar negeri apakah perlu upeti juga ………..

Advertisements

Tagged: ,

18 thoughts on “Budaya Upeti di Negeri Indonesia Raya

  1. Crossing Borders November 24, 2014 at 5:51 am Reply

    Aku belum tau banyak kalo di Australia, tapi waktu dulu kerja di persamaan multinasional yang melibatkan banyak WNA (owner WNA, rekanan bisnis WNA juga cuma beda negara), upeti juga berlaku, mulai dari sekedar makanan sampe escort ladies..(pasti ngerti kan maksudnya..?)

  2. nyonyasepatu November 24, 2014 at 7:17 am Reply

    Belon pernah kerja di luar hehehe tapi di PMA tetep aja ada tuh urusan upeti2an walo bos2nya bule hehe

    • siti November 24, 2014 at 10:47 am Reply

      ohh ya di PMA juga ada yaaa….. ohh berarti di semua line bisnis

  3. Emaknya Benjamin November 24, 2014 at 10:48 am Reply

    Di tempatku ngurus surat2 lancar jaya aja asal lengkap. Semua biaya yg dikeluarkan dikasih kuitansi. Petugasnya kan sdh dpt gaji jd ga ada ko yg ngarep upeti 😉 .

    • siti November 24, 2014 at 10:51 am Reply

      makanya disini saya heran semua sudah di gaji kan malah berharap harus dapat uang dulu baru mau kerja…menyebalkan yaaa jarang yang punya integritas…

  4. ilmiy November 24, 2014 at 1:25 pm Reply

    Waduh gawat ya mb klo gini. Kayaknya sih di hampir semua tempat deh kayak gini.
    Sampe2 dulu bos2ku yang beda kota sama aku komentar, “kan di tempatmu banyak kontraktor, masa bayarin bunga aja gak bisa.”
    Langsung mak jleb jleb gak sih digituin, dikira kita nerima sesuatu gitu. Ampundah!

    • siti November 24, 2014 at 1:43 pm Reply

      ohh ya sampai segitunya ya…gile mesti bayarain bunga jugaaa yaaa….saya tuh kadang terlalu naif…kirain semua sudah gak ada beginian………ternyata masih

      • ilmiy November 24, 2014 at 10:09 pm

        Klo bayarin bunga mah itu pengennya bos bos biar kelolaan kita clear n performance ny bagus mb. Klo skrg mah ogah banget lah ak bayarin bunga. Lagian jg bayarnya pake apa. 😀

        Klo di unit ku sih insyaAlloh skrg udh aman. Cuman klo di unit sebelah keknya sih masih ada aja. Tergantung pemimpinnya jg sih. Klo di unit ku sih jg krn keputusannya gak diambil satu org, jadi bos ny ada 3 gt. Dan ketiganya sama2 kerasnya. Pfiuh.

      • siti November 25, 2014 at 8:01 am

        hahhaha paling enak memang wirausaha tak ada tekanan sana sini.. murni bisnis …

  5. Ailtje Binibule November 24, 2014 at 2:34 pm Reply

    Jaman kuliah dosennya galak, internship nggak lolos, disuruh ngulang. Nyokap bilang bawain oleh2 makanan, pasti beres. Hwa ternyata beneran beres lho, bener2 luar biasa.

    Kebiasaan ini nggak cuma di plat merah, bahkan di internasional organisasi pun masih ada kebiasaan begini. People can be really cheap, sometimes 😉

    • siti November 24, 2014 at 2:44 pm Reply

      setidaknya ini salah satu last effort buat dapat hasil maksimal ya..noted well..deh mbak.. saya coba deh nanti kalau sudah mandeg ..

  6. cerita4musim November 24, 2014 at 2:43 pm Reply

    Di Eropa Barat & Eropa Utara keknya gak mungkin terjadi xixiii tp kalau di Eropa Timur dan Asia Tengah kemungkinan sama kayak di Indonesia 🙂

  7. gegekrisopras November 25, 2014 at 5:09 am Reply

    Ada anggota keluarga yg ngajarin ngasih upeti, aku kok ga setuju ya kasih ‘suap2an’ gitu, harga dirinya murah bener hahaha

    • siti November 25, 2014 at 8:02 am Reply

      saya juga gak pernah mau begitu, bahkan jika ada keluarga kerja di instansi tertentu dan saya ada urusan saya sering datang sendiri urus sendiri.. malas saya manjakan mereka soalnya mau diuruskan dengan pastinya tambahan uang lebihnya banyak,…

      • gegekrisopras November 28, 2014 at 8:40 am

        Lagipula sekalian mengajarkan Kemandirian ya mbak Siti, bisa jadi lebih ngerti mana hal yang boleh/tidak boleh dilakukan..

  8. Hafidh Frian December 6, 2014 at 8:25 am Reply

    Begini ini yg bikin jadi malas berurusan dengan plat merah, sulitnya perijinan, panjang bertele-tele, dan butuh upeti yg banyak menguras kantong. 😦

    • siti December 7, 2014 at 3:31 am Reply

      ya begitu lah Mas birokrasi kita..memang perlu revolusi mental semoga dengan pemerintahan baru nanti ada perubahan………..

      • Hafidh Frian December 8, 2014 at 1:47 am

        Amiin, support dan berdoa saja. 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

My Life

Intermittent Fasting & Ketogenic

franyfatmaningrum

frany WordPress.com site

Life is a Rollercoaster

My Blog, My Stories

Thekitten

Indonesian Story

rumah matahari

"sebab tiap kata adalah rumah doa, maka semoga hanya ruh kebaikan yang menjadi penghuninya."

Ailtje Ni Diomasaigh

Ramblings of an Indonesian Woman

American & Indonesian = US

All about Our Life, he is American & I am Indonesian

%d bloggers like this: